Sabtu, 23 November 2013

Tentang Anak.

Alhamdulillah. Syukur Allah diatas kurnia dah rahmatnya. Pejam celik pejam celik sudah kahwin. Pejam celik pejam celik sudah dapat anak.

Hospital Besar Ipoh bagi kelepasan kepada suami teman isteri sepanjang tempoh berada di labour room dengan peraturan-peraturan yang perlu diakur. Pengalamannya amat la mendebarkan. Bagi aku cerita sikit.

Hari selasa (12/11/13) lebih kurang jam 9.30 malam aku dikejutkan dengan panggilan telifon daripada wife aku di Ipoh. Dia cakap aku tak payah la gi kerja malam tu. Dia macam rasa sakit nak beranak. Aku pun terus meloncat dari katil. Gelabah entah apa-apa. Packing barang, call kawan sekerja bagitahu aku tak boleh join gi site malam tu.

Dalam pukul 10 macam tu aku bertolak dari Kolumpo ke Ipoh. 11.30 malam aku sampai hospital bersama saman AES. Aku dah tak peduli. Sampai hospital ada mak abah, adik, ibu ayah mertua, adik ipar dan pak dengan mak sedara. Memang ramai. Wife aku merupakan anak sulung merangkap cucu sulung. Jadi anak yang bakal lahir secara tak langsung akan jadi sulunggg. Semua yang berkaitan pasti akan teruja.

Kami semua tunggu penuh debar. Dalam pukul 2 pagi,(13/11/13) wife aku keluar. Dia cakap doktor suruh balik. Tak bukak lagi. Kita orang macam, haa??? ok. Aku, isteri dan ibu ayah mertua bercadang balik ke kampung Manjoi. Rumah opah belah ayah mertua. Dekat sikit dengan hospital kalau jadi apa-apa. Sampai rumah aku layan cerita Pirate Of Carribien dekat astro. Elok habis cerita, dalam pukul 5 pagi wife aku mengeluh sakit lagi. Kita orang pun terus bergegas ke hospital balik.

Sampai hospital doktor check cakap dah bukak 3cm. Pastu datang doktor lain seluk lagi cakap bukak 1cm pulak. Pastu datang doktor lain lagi cakap bukak 1.5cm pulak. Aku tanpa pikir panjang terus double chopslam doktor yang suruh balik dengan doktor yang seluk cakap bukak 3cm ni atas table. 

Wife aku ditempatkan dalam bilik ABC. Bilik ABC ni khas untuk yang baru bukak sikit-sikit atau kalau labour room penuh. Waktu ni kami yang menunggu dekat luar macam tak tahu nak kemana. Nak gi minum takut tetiba nurse cari. Dekat luar bilik bersalin ada macam skrin digital bagitahu nama-nama ibu mengandung yang dah bersalin atau belum bersalin. Pada mulanya kami semua percaya dengan skrin tu walaupun nama wife aku belum lagi diorang update. Rupanya sampai wife aku boleh discharge diorang tak update. Entah-entah nama yang naik dekat skrin digital tu 2-3 tahun lepas punya nama. Tapi tak ada siapa pun yang marah sebab dapat anak ni dia punya happy lain macam. 

Dalam pukul 2 petang (13/11/13), ada seorang nurse menjerit kat luar wad bersalin bagitahu sesiapa yang nak jumpa isteri sila jumpa dia. Aku dan beberapa suami lain yang baik terus pergi dekat nurse tu. Kami diberi satu surat perjanjian yang perlu ditandatangan. Aku tandatangan terus tanpa baca. Aku dan beberapa suami lain yang baik diberi baju ala doktor bilik pembedahan untuk dipakai. Setelah diberi briefing, kami dihantar ke labour room isteri masing-masing. 

Amboi penatnya aku bercerita.

Sambung...

Wife aku kena masuk ubat bagi paksa bukak. Riak wajah wife aku menggambarkan betapa sakitnya dia waktu tu. Tiap 5 minit sekali sakit dalam 30 saat. Sementara tu nurse pegang perut wife aku check pergerakan baby. Oh, sebelum aku masuk doktor dah pun pecahkan air ketumban wife aku. Wife aku banyak air ketumban. Dalam 1.3 liter juga yang keluar nurse bagitahu. Bahayanya air ketumban berlebihan ni boleh menyebabkan baby berpusing balik jadi songsang. Lepas tu boleh menyebabkan bayi terjerut tali pusat. Aku layan wife aku sakit sampai pukul 7 malam. Lepas tu aku keluar gi cari makan. 

Dalam pukul 9 malam aku masuk balik. Masa ni dos ubat dinaikkan. 30 saat sakit, 30 saat tak sakit. Dah bukak 7cm kata nurse. Nurse cakap doktor akan check balik dalam pukul 12 malam. Kesian wife aku. Aku sampai terfikir yang bukan-bukan. Lebih kurang pukul 11.15 malam, wife aku macam tak tahan sangat aku terus panggil nurse kat luar bilik. Nurse bagitahu doktor. Time tu doktor pun datang nak seluk tengok berapa cm dah buka bukak. Aku kena keluar setiap kali doktor nak seluk. Aku lepak luar pintu bilik. Aku dilarang meliarkan mata meninjau bilik-bilik lain. Jadi aku kena menghadap dinding. Ni salah satu peraturan yang aku tandatangan tadi sebenarnya. Bagi menjaga privacy ibu-ibu lain yang nak bersalin.

Dalam pukul 11.30 malam aku dengar nurse cakap panggil husband dia masuk. Dah bukak 10cm. Aku pun masuk. Nurse tu tengok muka aku. Dia cakap aku macam takut. Aku akui. Nurse suruh keluar. Nanti dah bersalin diorang panggil. Serius aku takut plus tak boleh tengok darah banyak plus tak cukup tidur. Aku bagitahu kat wife aku sambil cium dahi dia minta maaf. 

Keluar dari bilik bersalin, aku join mak abah, ibu ayah mertua semua gelisah. Abah aku senyum. Dia tahu aku mesti tak tahan sebab dia pun takut darah. Dah pukul 1 pagi (14/11/13), aku pergi kat kaunter nurse tanya apa cerita. Nurse bagitahu isteri aku dah bersalin. Kejap lagi diorang panggil masuk. Aku sujud syukur.

Hati aku masih tak tenteram sebenarnya. Dah bersalin tapi selamat ke? Aku kehulur kehilir berjalan tak senang duduk. Lama. Dalam pukul 2.30 pagi aku pergi balik kat kaunter nurse. Nurse terus suruh aku masuk. Mula-mula tengok baby. Baby ditempatkan dalam satu bilik khas. Dari luar aku dah perasan dan dapat rasa yang aku tengok tu anak aku. Tapi kenapa cerah sangat? Tapi yang lain-lain macam gelap. Masuk je bilik tu nurse tunjuk anak aku. Memang yang aku target. Besar anak aku. 3.9kg. Lelaki. Senyum aku bersungguh-sungguh. Aku azankan anak aku. Lepas tu nurse bawak aku gi tengok wife aku. Wife aku macam dibawah paras sedar. Suara pun lain macam. Bleeding banyak. Kena masuk darah. Sekejap je aku boleh tengok. Nurse suruh keluar.

Dipendekkan cerita, dalam pukul 7 pagi baru wife aku boleh keluar dari labour room pergi ke wad bersalin. Di wad bersalin doktor masukkan lagi 2 pain darah. Hari sabtu (16/11/13), baru wife dan anak aku dibenarkan balik.




Muhammad Khalish Ilman. 0024, 14 November 2013 bersamaan 10 Muharram 1435 Hijrah. 3.9kg. 



Sekarang aku, wife, mak abah, ibu ayah mertua, adik beradik, ipar, pak mak sedara, opah atok semua tengah happy dengan anak ini. 

Selamat datang anak. Aku ni papa kamu. Yang baik-baik aku cuba sampaikan.



Khamis, 7 November 2013

Laju

Akan sampai masa hang akan benci dengan putaran jarum saat.