Sabtu, 26 Oktober 2013

matahari ahad

menangis dalam diam. 
senyuman kosong.
tidak jujur tetapi perlahan-lahan menafikan.
dan aku pencuri. 
untuk kepentingan sendiri.
semua detik-detik bermakna bagi kau aku rampas.

melihat angan-angan.
teragak-agak.

kau sering berharap aku tahu yang kau tak okay.
tapi aku bodoh
dan kau berlalu pergi.
pada ketika itu baru aku sedar akan kesilapan. 

dan jika aku melukai kau, jika aku mencederakan kau,
parut itu akan kekal milik aku.
sebab aku cintakan kau.
dan kehilangan kau, 
adalah lebih teruk dari mati.

bagaimanakah aku boleh jadi begitu buta membiarkan kau terluka.
adakah sudah terlewat untuk menyembuhkan kau dan membetulkan kembali keadaan?
sebab sudah tak ada lagi matahari pada hari ahad.
tiada alasan lagi untuk melagukan perkataan.
sebab jika kau terluka, aku juga terluka.