Isnin, 26 Ogos 2013

Ipoh Dah Besar

Masa tu Ipoh kecil lagi. 
Dalam beberapa depa. 
Nak kemana-mana naik basikal sahaja. 
Sekarang Ipoh dah besar. 
Ke kedai depan pun naik motokar.

Ipoh dah besar...

Sabtu, 24 Ogos 2013

Mati

 Aku menghidap barah otak. Kata doktor tempoh hayat aku ketika diperiksa tempoh hari berbaki 15 hari. Hari ini tinggal 4 hari sahaja lagi. Aku mengambil keputusan keluar dari hospital. Tidak mahu habiskan sisa hidup dihospital. Buat apa diujikaji lagi kalau sudah tahu penghujungnya mati.

 Tenang melihat hidupan kota lumpur yang lain. Masing-masing dengan jalan hidup tersendiri. Masing-masing punya tulisan didiari. Aku berjalan keluar hospital dengan tujuan menghabis tempoh di tempat-tempat penuh erti. Ditanganku ada senaskah diari. Masih baru. Khas untuk 4 hari. Ini misi untuk 4 hari berbaki.

8/12/2013
Kuala Lumpur.
Macam biasa.
Seperti hari-hari sebelum.
Penuh kejutan gila.
Hari ini jumpa jalan, esok ada jambatan.
Hari ini ada jambatan, esok ada bangunan.
Hari ini ada bangunan, esok ada pergolakkan.
Dan hari ini ada pergolakkan, pecah segala ketamadunan.
Di simpang siur kehidupan penuh pancaroba,
aku menumpang tubuh tak berjiwa.
Menunggu waktu malaikat tiba.
Diambil nyawa dihitung segala.

9/12/2013
Ipoh
Baunya tetap sama.
1990 baru ku kenal dunia.
Dilombong di sungai ku kenal bahaya.
Disini dilatih mengenal dunia.
Disini diajar alif ba ta.
Disini kutembak cinta mengena.
Disini kutinggal zuriat pertama.

Hari ini hari ke 5. Ya. Ajal maut ditangan Tuhan. Kata doktor boleh jadi tepat, boleh jadi tidak. Kalau tepat boleh la ditambah kebetulan dalam ramalannya. Melihat anakku merengek disamping isteri. Memikirkan tentang isteri dan anak yang terpaksa lalui hidup tanpa aku selepas ini. Sayu. Mereka berdua dikubur. Ditangan isteriku tergenggam diari milikku. Aku sudah 3 hari mati.

10/12/2013.
Bukit Mertajam
Hari ni ku lemah.
Disini ku menjelma 27 tahun lepas.
Ya.
Tarikh ini.
Wajah aku makin pucat.
Tuhan tolonglah.
Satu hari lagi.





Iskandar Zulkarnain

PANGG!!!
“Opocot! celaka sakit la bodoh! Eh ustaz. Maaf.”
“Bangun subuh.”
“Baik ustaz.”
Satu birat kat belakang.
      
Subuh itu macam biasa kami semua diwajibkan hadir ke surau tunaikan sembahyang berjemaah. Kehidupan di asrama sekolah agama ni mengajar aku displin dalam ibadah. Dari sunat hingga ke wajib. Terkadang aku menyirap dengan abah. Dia rock bukan main. Buat pahala guna aku. Astagfirullah istiqhfar.
    
Semacam perarakan, kami semua berjalan beramai-ramai menuju ke surau. Ada yang singgah tandas hisap rokok. Aku junior. Kalau nak join kena minta lesen senior. Standard sekolah asrama mana-mana. Tapi bestnya ada seorang senior ni yang paling berpengaruh di sini cukup berkenan dengan aku. Iskandar Zulkarnain. Dari awal aku masuk sekolah agama ni lagi dia lah yang jaga aku. Perwatakan dia sangat tenang. Walaupun ketika mengetuai aktiviti fly. Jadi aku ada lesen besar untuk join senior hisap rokok. Tapi aku tak hisap rokok. Abah aku yang rock tu tak bagi.

“Muhammad Asyraan Al-Hosnainn. Sini kejap.” Tiba-tiba terdengar suara Iskandar Zulkarnain panggil aku dari dalam tandas. Nama aku memang style. Arab habis. Bin Leman je.
“Ye abang Iskandar Zulkarnain.” Jawap aku.
“Hari ni kau ganti aku jadi bilal. Aku sakit tekak.” Arah Iskandar Zulkarnain sambil buat asap bentuk bulat.

Aku akur. Aku lekas-lekas ke surau. Waktu dah nak masuk. Perkarangan surau sudah dipenuhi dengan pelajar-pelajar asrama. Ada yang sempat berjubah berserban. Kebanyakkan yang berjubah berserban subuh-subuh supie ni junior je. Aku yang ada kabel kuat dengan senior ni pakai baju tidur je. Selesai ambil air sembahyang aku pun ready pegang mic nak bang.

“Allahu....”
PANGG!!!
“Opocot! celaka sakit la bodoh! Eh ustaz. Maaf. Kenapa?”
“Kau pergi tukar baju!”
Dua birat kat belakang.

Rupanya aku pakai baju ada gambar tengkorak kat belakang. Iskandar Zulkarnain geleng kepala. Dia terpaksa ambil balik tugas bilal subuh tu. Suara dia langsung tak macam sakit tekak. Aku lari tukar baju kat asrama. Aku betul-betul tak perasan. Yang peliknya diorang ni langsung tak tegur aku. Fikir pahala sendiri je.

Setibanya di surau kembali, semua sudah berada dalam saf. Imam subuh tu Ismail Kadir. Senior yang paling disegani di sekolah ni. Berbeza perwatakan dengan Iskandar Zulkarnain. Iskandar Zulkarnain berpengaruh manakala Ismail Kadir disegani. Ye ada beza. Disegani kerana memiliki hemah yang tinggi. Paling akur dengan arahan. Manakala Iskandar Zulkarnain samseng asrama yang tak tinggal sembahyang. Walau berbeza perwatakan, kedua-duanya senior yang paling dipercayai ustaz warden asrama.

Hari itu hari ahad. Hari dimana pelajar lelaki boleh outing. Namun disertakan dengan syarat. 5 surah Al-Quran mesti dipenuhi dada. Macam-macam skill menghafal dipamerkan. Ada yang berkumat-kumit kerut dahi. Ada yang sambil hentak kaki. Ada yang bersila sambil henjut-henjut badan. Dan ada yang tenang baca Mastika iaitu Iskandar Zulkarnain.

“Abang Iskandar Zulkarnain, abang macam rilek je? Mesti 30 juzuk dalam dada kan?” Soal aku.

Iskandar Zulkarnain tengok aku. Dicampaknya Mastika ketepi lalu terjun dari katil double deckernya.

“Jom teman aku pergi tandas.” Kata Iskandar Zulkarnain.

Sekali lagi aku akur. Dalam perjalanan ke tandas, Iskandar Zulkarnain sempat tegur aku suruh tinggalkan Al-Quran kat bilik. Tak boleh bawa masuk Al-Quran dalam tandas katanya.

Iskandar Zulkarnain macam biasa terus on rokok. Tenang sambil buat asap bentuk bulat.

“Aku ada plan dan mahu kau terlibat.” Kata Iskandar Zulkarnain. Matanya terkebil-kebil menahan lebihan asap rokok masuk mata.

“Plan apa abang Iskandar Zulkarnain?” Soal aku minta kepastian.

“Macam ni. Aku plan nak masuk asrama perempuan time outing nanti.” Jelas Iskandar Zulkarnain tenang.

“Hah? Nak buat apa?” Soal aku agak terkejut.

Seperti mana-mana sekolah asrama, pelajar lelaki diharamkan masuk ke kawasan asrama pelajar perempuan. Tambahan pula sekolah agama. Masa outing pun minggu ni lelaki minggu depan perempuan. Gilir-gilir. Hubungan antara pelajar lelaki dan perempuan disini memang terbatas teruk. Peratus untuk berselisih ketika diluar waktu kelas sangatlah tipis.

Iskandar Zulkarnain senyap lebih kurang 20 saat.

“Kau tolong cover line je. Yang lain kau tak perlu tahu.” Jawap Iskandar Zulkarnain.

Aku macam sedih. Patutnya minggu outing ni aku nak pergi main game dekat pasaraya. Disebabkan masuk sekolah agama ni secara bukan sukarela, seminggu bagaikan setahun lamanya. Kalau dua minggu (minggu depan turn pelajar perempuan), rasa macam dua tahun lah.

Selesai habis rokok sebatang, Iskandar Zulkarnain kumur bersungguh-sungguh. Sabun tangan, calit minyak attar kat baju dan kembali ke bilik sambung baca Mastika. Aku pula berjalan perlahan-lahan balik ke bilik sambil mengintai bilik pelajar-pelajar nak keluar outing mempersembahkan hafazan mereka. Mereka diadili oleh Ismail Kadir, senior yang disegani mewakili ustaz, warden asrama.

Jam pukul sembilan pagi. Aku letak Quran bawah bantal dan baring. Alang-alang tak keluar outing baik aku tidur. Baru nak lelap tiba-tiba,

“Assalamualaikum, ustaz pesan pada saya semua kena turun untuk hafazan tak kira yang mahu keluar outing atau tidak sebelum pukul 11.” Umum Ismail Kadir.

Aku terus gelabah. Aku baru lepas Alif Lam Mim je. Berbirat lagi la badan aku kena rotan macam ni.

“Ismail Kadirrrr.....” Tiba-tiba bergempita suara Iskandar Zulkarnain menyeru nama Ismail Kadir.

“Ye saya.” Jawap Ismail Kadir yang baru nak keluar bilik.

“Bagi aku separuh budak-budak. Aku tolong kau pantau hafazan mereka di dorm.” Kata Iskandar Zulkarnain sambil baring dan menghadap Mastika.

“Terima kasih sahabat.” Kata Ismail Kadir berterima kasih.

Aku lega bukan kepalang bila ada kabel macam ni. Iskandar Zulkarnain usha aku senyum sambil kenyit mata.

“Nasib baik ada abang Iskadar Zulkarnain. Kalau tidak berbirat lagi la badan saya.” Kata aku.

“Kau turun pergi buat hafazan kat Ismail Kadir.” Kata Iskandar Zulkarnain selamba.

“Eh, kenapa abang Iskandar Zulkarnain?” Soal aku minta kepastian.

“Kau kan memang tak keluar outing. Bagi la can kat budak-budak yang nak keluar tapi tak dapat hafal duduk bawah aku.” Jawap Iskandar Zulkarnain.

Maka aku pun pergi menghadap Ismail Kadir sambil berdoa ustaz tak ada. Okay. Ustaz kat sebelah Ismail Kadir je dalam bilik tempat hafazan tu. Ustaz warden asrama ni dia ada habit ajar orang mengaji sambil libas lantai. Bila salah tajwid ke apa ke dia libas lantai. Nampak macam slow. Tapi bunyi macam guruh. Tak sakit pada kulit tapi bergetar pada jiwa. Ia sangat lah psiko. Sampai turn aku.

“Bismillah...”
“Ustaz! Muhammad Nizamudddin Mazlan kena sampuk!” Tiba-tiba muncul Mutalib Uthman di muka pintu.
“Yes! You my hero!” Jerit aku dalam hati.

Semua bergegas ke tempat kejadian. Peristiwa mistik macam ni memang kerap berlaku di asrama sekolah agama. Kadang-kadang sebulan sekali. Kadang-kadang sebulan dua kali. Kalau cerita nampak hantu tu tak payah cakaplah. Hari-hari boleh dengar. Biasalah dugaan orang yang nak belajar agama. Dengar cerita setan je yang syaitan ni malas nak kacau.

Setibanya di tempat kejadian, kelihatan Muhammad Nizamuddin Mazlan berada atas pokok kelapa. Tinggi juga. Dipeluknya pokok kelapa sambil buat bunyi monyet. Di bawah pokok ada Iskandar Zulkarnain dan budak-budak hafazan dibawah naungannya. Ustaz terus mendapatkan Iskandar Zulkarnain.

“Macam mana boleh jadi macam ni Iskandar Zulkarnain?” Soal ustaz tenang sambil berpeluk tubuh.

“Saya pun tak berapa pasti ustaz. Sedang saya sibuk dengan hafazan, tiba-tiba kelihatan kelibat Muhammad Nizamuddin Mazlan berlari diluar koridor dorm. Saya pun terus mengikuti dia sampai ke sini.” Terang Iskandar Zulkarnain sambil berpeluk tubuh dan tenang juga.

Dalam pada itu, Ismail Kadir merapati pokok kelapa dan memujuk Muhammad Nizamuddin Mazlan turun. Aku dan lain-lain mengelilingi pokok kelapa tersebut. Ada diantara kami memegang Al-Quran. Termasuklah aku.

“Ismail Kadir...” Panggil ustaz lembut.

Ismail Kadir terus berhenti memujuk dan kebelakang sedikit. Ustaz mula berkumat-kamit baca sesuatu lantas menepuk pangkal batang pokok kelapa. Muhammad Nizamuddin Mazlan terus kelihatan longlai lalu rebah kebawah.

ZAASS!!!

Iskandar Zulkarnain bertindak pantas menyambut Muhammad Nizamuddin Mazlan dengan penuh bergaya. Semua yang menyaksikan kejadian itu kagum dengan tindakan refleksi Iskandar Zulkarnain. Semua tahu Iskandar Zulkarnain memang handal dalam ilmu persilatan. Tetapi inilah kali pertama kami semua dapat melihat sedikit skillnya.

“Bawa dia ke bilik hafazan. Yang lain bersurai dan boleh keluar outing. Jangan lupa tandatangan buku senarai pelajar sebelum keluar.” Perintah ustaz.

Aku bersyukur ke hadrat Ilahi kerana dengan insiden ini aku dapat keluar outing. Yang mana belum sempat dengan hafazan turut memanjatkan kesyukuran.

“Muhammad Asyraan Al-Hosnainn, sini tolong angkat Muhammad Nizamuddin Mazlan ni.” Perintah Iskandar Zulkarnain tiba-tiba.

Berat mata membaca, berat lagi bahu memikul. Namun dengan jiwa yang kental, aku menurut. Aku, Iskandar Zulkarnain dan Ismail Kadir mengangkat Muhammad Nizamuddin Mazlan menuju ke bilik hafazan. Ustaz di depan dengan kedua-dua belah tangannya di belakang.

Setibanya di bilik hafazan, Muhammad Nizamuddin Mazlan dibaringkan di atas lantai. Sekali lagi ustaz kelihatan membaca sesuatu ke arah semangkuk air. Air tersebut kemudiannya disapu ke muka Muhammad Nizamuddin Mazlan. Dia mulai sedar. Aku merenung ke luar tingkap. Sayup kelihatan kelibat pelajar-pelajar lain berbaju batik siap bersongkok menuju kearah pintu keluar asrama. Ada pelajar dijemput ibubapa, ada yang terus menuju ke bus stop dan ada juga yang berduit lebih naik teksi iaitu Mutalib Uthman. Aku terbayangkan kehidupan diluar asrama. Main game, KFC, MacDonald, tengok perempuan tanpa aurat dan sebagainya.

“Muhammad Asyraan Al-Hosnainn, awak pergi ke bilik saya dapatkan nombor telefon keluarga Muhammad Nizamuddin Mazlan dalam buku senarai pelajar.” Arah ustaz menghentikan lamunan aku.


“Baiklah!” Kata aku.

Aku terus menuju ke bilik ustaz. Jadi macam seram juga bila tak ada orang. Tambah-tambah lepas lalui perkara mistik. Al-Quran masih aku genggam erat. Bilik ustaz kat asrama ni tak besar mana. Cukup sekadar satu meja dan tiga kerusi plastik. Aku terus dapatkan buku senarai pelajar. Buku senarai pelajar itu jugalah digunakan sebagai buku tandatangan pelajar keluar masuk asrama. Nampaknya minggu ini semua pelajar keluar outing. Hanya nama aku, Iskandar Zulkarnain, Ismail Kadir dan Muhammad Nizamuddin Mazlan sahaja belum ditandatangan untuk keluar outing.

Disebabkan jarang mendapat peluang bersendirian di dalam bilik ustaz, terlintas perkara jahat. Aku mengambil kesempatan yang ada mendapatkan nombor telefon Siti Balqis Zulaikha. Siti Balqis Zulaikha merupakan pelajar junior batch aku. Matanya begitu memukau, hidungnya comel cantik terletak, bibirnya ke-pink-pink-an, dagunya berlekuk dan jari-jemarinya halus sangat. Hanya itu sahajalah ciri-ciri paras rupa pelajar perempuan sekolah agama yang boleh dilihat dengan mata kasar. Yang lain-lain tertutup. Syukur alhamdulillah.

“Lamanya?”
“Opocot! celaka terkejut aku! Eh, abang Iskandar Zulkarnain.” Dengan tidak semena-mena muncul Iskandar Zulkarnain. Aku lantas buat-buat cari nama Muhammad Nizamuddin Mazlan.

“Ni ha nombornya. Jom abang Iskandar Zulkarnain.” Kata aku alih perhatian.

“Tak apa. Bapak dia dah sampai pun. Ada budak lain dah call bapak dia.” Kata Iskandar Zulkarnain.

“Oh... Abang Iskandar Zulkarnain tadi power lah. Laju je abang sam...”

“Jangan lupa plan aku pagi tadi. Jumpa kat belakang dewan makan lepas zohor nanti.” Kata Iskandar Zulkarnain memotong pujian aku.

Zohor tu aku sembahyang kat dorm je. Sunyi. Tak ada sesiapa. Iskandar Zulkarnain last aku jumpa masa di bilik ustaz. Mungkin dia survey jalan menyelinap ke asrama perempuan, atau mungkin dia lepak tandas hisap rokok, atau kemungkinan kecil dia beriktikaf di surau. Masa yang dijanjikan sudah tiba. Aku berpakaian agak gelap. Seluar track-suit dan baju hitam gambar tengkorak subuh tadi. Jantung aku mula berdegup laju. Perut pula rasa macam memulas nak terberak tapi sebenarnya tak. Ini merupakan kali kedua aku rasa benda paling jahat budak sekolah agama macam aku ni buat. Kali pertama dulu masa ponteng sembahyang Jumaat dengan Mutalib Uthman. Tapi lepas tu aku nyorok-nyorok qada sembahyang zohor sebab tak nak bagi orang tahu yang aku ponteng sembahyang Jumaat.

“Lama abang Iskandar Zulkarnain tunggu?” Soal aku sedikit terlewat.

“Baru lagi. Jom ikut aku.” Kata Iskandar Zulkarnain.

Muka Iskandar Zulkarnain seperti biasa masih tenang. Aku pula macam mawas gelabah. Iskandar Zulkarnain membawa aku menuju ke hujung tembok yang memisahkan asrama lelaki dan asrama perempuan. Di situ keadaan agak sunyi dan semak. Dipenuhi pokok-pokok pisang tua yang dah pernah berbuah.

“Kau tunggu sini. Biar aku seorang je masuk. Ingat, kalau ada benda yang mencurigakan, kau tendang pokok pisang ni bagi bunyi sekali lepas tu kau lari menyorok. Lari tu jangan bagi ada bunyi. Paham?” Arah Iskandar Zulkarnain sedikit bisik.

Aku angguk lantas berdoa.

“Ya Allah, Kau lindungilah aku dan abang Iskandar Zulkarnain dari segala musibah. Sesungguhnya kami berdua insan yang lemah.”

“Amin.” Iskandar Zulkarnain mengaminkan doa aku.

Dengan dua loncatan sepantas tiga saat, Iskandar Zulkarnain sudah pun berada di tembok sebelah. Aku ternganga. Tak dapat nak bayangkan apa lah nasib musuh ditangan Iskandar Zulkarnain ni. Hebat sangat-sangat dia ni.

“Assakamualaikum. Siti Balqis Zulaikha dah lama tunggu?” Terdengar suara Iskandar Zulkarnain disebalik tembok.

Aku terkesima. Hati aku sedikit hancur. Wanita pilihan hati rupa-rupanya sudah dimilik orang lain. Dan orang lain itu ialah Iskandar Zulkarnain. Mana mungkin aku jadi musuh atau pesaing Iskandar Zulkarnain selepas melihat aksi-aksinya tadi. Aku makin ligat pasang telinga.

“Waalaikumsalam. Baru je lagi abang Iskandar Zulkarnain.” Jawap wanita pilihan hati yang kini milik orang.

“Anak-anak sihat?” Soal Iskandar Zulkarnain.

Hah? Anak? Astagfirullahaladzim. Tersandar aku pada batang pokok pisang. Hormat aku pada Iskandar Zulkarnain pudar. Aku terus menerus pasang telinga sambil berjaga-jaga. Amanah yang dipertangungjawapkan harus diteruskan biar luka menikam jiwa.

MEOW...MEOW...
“Hehe...Asyik merengek je.” Jawap wanita pilihan hati yang kini milik orang.

“Fuh... Anak kucing rupanya...” Bisik aku dalam hati sambil menampar batang pokok pisang tanda lega.

Pokok pisang bergoyang.

“Siapa tu?!” Terdengar suara ustaz dari dewan makan.

Aku terkejut lantas teringat pesan Iskandar Zulkarnain. Aku kena bagi amaran kepada Iskandar Zulkarnain. Aku terus tendang pokok pisang kuat-kuat nak bagi bunyi. Akibat terlalu gelabah, pokok pisang yang aku tendang tumbang.  Aku lari selaju mungkin. Tiba-tiba ada tangan menarik aku ke suatu bilik.

“Abang Ismail Kadir?”

“Shhh... Senyap.” Kata Ismail kadir.

Aku akur. Kami mengintai apalah nasib Iskandar Zulkarnain. Menggunakan skill tadi, Iskandar Zulkarnain meloncat kembali ke tembok sebelah sini. Malangnya ustaz adalah ustaz Iskandar Zulkarnain dan juga merangkap guru silatnya. Iskandar Zulkarnain tertangkap. Aku berasa salah yang amat. Perbuatan tidak sengaja aku menampar pokok pisang mengundang kehadiran ustaz. Dengan rasa bertanggungjawap, aku mahu bersama-sama Iskandar Zulkarnain menjalani hukuman yang bakal ditimpa. Ya, tidak lain dan tidak bukan ialah buang sekolah mandatori. Menyedari tindakan aku mahu menyerah diri, Ismail Kadir terus menghalang.

“Saya percaya Iskandar Zulkarnain juga tidak mahu kamu tertangkap. Patuhilah arahan saya.” Kata Ismail Kadir.

.........
......
....
..
.

“Aku tunduk. Bukan sahaja aku, malah Siti Balqis Zulaikha juga tidak dipetiknya. Begitulah serba sedikit pengalaman aku bersama Iskandar Zulkarnain, legend sekolah agama kita ni.” Terang aku panjang lebar kepada junior-junior baru sambil mengusap kepala kucing.

Aku sekarang senior tahun akhir sekolah agama ini. Memandangkan aku generasi akhir yang berkesempatan berdamping dengan Iskandar Zulkarnain, maka akulah orang yang paling layak bertanggungjawap menurunkan kisah ke-legend-an Iskandar Zulkarnain kepada junior baru agar generasi akan datang sekolah agama ini terus menerus mengagumi beliau.

“Assalamualaikum, ustaz pesan pada saya semua kena turun untuk hafazan tak kira yang mahu keluar outing atau tidak sebelum pukul 11.” Umum Mutalib Uthman tiba-tiba.

“Mutalib Uthmannn.....” Bergempita suara aku menyeru nama Mutalib Uthman.

“Ye saya.” Jawap Mutalib Uthman yang baru nak keluar bilik.

“Bagi aku separuh budak-budak. Aku tolong kau pantau hafazan diorang dekat dorm.” Kata aku sambil baring dan menghadap Mastika peninggalan Iskandar Zulkarnain.

Tamat.














    






Isnin, 19 Ogos 2013

Puisi Untuk Isteri.

Seminggu macam nak mati. 
Terbaring, terdiam sakit sendi. 
Serupa denggi tapi tak pasti. 

Setia disisi Sang Isteri. 
Didodoi dimanja bagai bayi.
Senyum terukir kuatnya hati.

Ditatap wajah isteri.
Kau kan kujaga sampai mati.
Walau kakiku tidak berdiri.

Dan ini satu janji.