Rabu, 26 Jun 2013

Mereka berada disini.

Ada kanak-kanak berdiri di sini,
tangan terulur ke langit,
air mata kering di muka mereka.
Lama mereka berada disini.
Abang dikambus dikubur cetek.
Bapa hilang tanpa dikesan.
Negara buta kewujudan mereka.
Sejak mereka berada di sini.

Dan aku nampak tidak ada keberanian.
Tiada keberanian di mata kamu lagi.
Hanya kesedihan.

Rumah terbakar terus diduduki.
Bau kematian merata di udara.
Seorang wanita menangis berkata,
mereka berada di sini.
Nyalaan cahaya diudara.
Giliran keluarga lain untuk mati.
Seorang kanak-kanak ketakutan dan berkata,
mereka berada di sini.

Ada kanak-kanak berdiri di sini,
tangan terulur ke langit,
Tetapi tiada siapa yang bertanya mengapa,
mereka berada di sini.
Orang tua berlutut menerima nasib.
Isteri dan anak-anak perempuan dibunuh dan dirogol.
Satu generasi lencun dengan kebencian.
Berkata, 
mereka berada di sini.

Jumaat, 21 Jun 2013

Haih.

Aku biasa menulis guna Microsoft Word. Biasanya aku mula mahu menulis sebelum tahu mahu tulis apa. Aku buka Word then minimize. Layan YouTube, Facebook atau buat kerja. Selang berapa minit buka balik Word. Cuba dengan sebaris ayat. ‘Hujan menambah mood muram petang itu’, contohnya. Aku mula tanpa tahu apa benda isi nak sampaikan. Sejak dua menjak ni tulisan aku semua tergantung pada intro dengan sebaris ayat. Aku dah tak ada isi. Atau aku dah tak pandai menulis. Atau aku sememangnya tak pandai menulis. Tulisan sebelum ini syok sendiri. Ini babi dan membuatkan aku depress. Dan penyakit depresi semacam ini mampu membunuh minat aku perlahan-lahan. Sakit. Sakit bila kita tahu kita mampu buat tapi tak mampu. Aku sekarang hanya tahu cakap. Itu best, ini tak best. Tapi buat tak boleh. Aku depress. Aku depress. Ada ubat lain selain sepak punggung?

Khamis, 20 Jun 2013

Subuh

Kalau subuh kedengaran tabuh
semua sepi sunyi sekali
bulan seorang tertawa terang
bintang mutiara bermain cahaya
           
Terjaga aku tersentak duduk
terdengar irama panggilan jaya
naik gembira meremang roma
terlihat panji terkibar di muka

Seketika teralpa;
masuk bisik hembusan setan
meredakan darah debur gemuruh
menjatuhkan kelopak mata terbuka

Terbaring badanku tiada berkuasa
tertutup mataku berat semata
terbuka layar gelanggang angan
terulik hatiku di dalam kelam

Tetapi hatiku, hatiku kecil
tiada terlayang di awang dendang
menanggis ia bersuara seni
ibakan panji tiada terdiri.

Sabtu, 8 Jun 2013

Pandai-pandai

Izinkan aku bernasihat sedikit. Untung baca terubat sakit. Kalau diikut nafsu berbelit, segala diakal semua straight.

Topeng ego letak ditepi. Baju betul simpan dialmari. Sampai masa kena meniti. Kenalan ditepi jangan kelahi.

Yang betul, betul yang salah, salah. Kadang yang betul kena beralah. Dimana betul dimana salah. Usah ditanya kalau mahu bermegah.

Elok pandang, diam baiknya. Dari diguris hati yang lara. Benar perbetul itu mulia. Guna strategi itu caranya.

Tiada Tajuk

Cuaca panas, tiada peluang untuk hujan.
Hari yang sempurna.
Kita semua berputar di atas kaki sendiri, jauh dari hakiki.

Di bumbung pasaraya.
Kita melihat matahari terbenam dari dalam kereta, kita semua memasuki alam itu.
Dan pada ketika langit mulai gelap, awak dan saya mula merasakan sesuatu.

Dan jika ini adalah apa yang kita rasa, inilah cinta.
Saya mahu awak tahu yang kita adalah satu sinaran yang cerah.
Pagi dalam perjalanan, rakan-rakan kita semua mengucapkan selamat tinggal.
Tiada tempat lain untuk pergi, saya harap awak bersama saya sepanjang malam.

Bersama nyanyikan lagu gembira.
Campurkan soya dan cincau.
Dan walaupun anda telah keluar dari irama.
Awak telah membuka minda saya Si Cantik. Ya.
Dan saya akan menyatakan yang saya tidak akan mengucapkan selamat malam.
Tidak ada sudut yang tenang untuk mengenali antara satu sama lain.
Dan tidak perlu tergesa-gesa kerana saya orang yang penyabar.

Adakah awak nampak.
Walau berkongsi lagu pada set radio kereta yang sama.
Tetapi ia adalah sebuah lagu yang berbeza yang terperangkap dalam kepala saya.

Dan ia mulai pergi...