Khamis, 22 November 2012

Untuk kita Dari Gaza


 Langit kotaraya Kuala Lumpur malam itu dihujani peluru dan bom tentera zionis. Serangan tiba-tiba tentera bacul itu mengakibatkan kemusnahan besar dan kematian orang awam yang tidak berdosa. Penduduk Kuala Lumpur lari bertempiaran. Menangis, menjerit, berdoa pertolongan yang Esa.

 Kenderaan dan senjata perang yang super power milik tentera zionis membanjiri Kuala Lumpur. Orang awam dijadikan tebusan. Tentera tempatan gagal mempersiapkan benteng pertahanan. Hanya mampu berkumpul disempadan masuk Kuala Lumpur berbincang mengatur strategi.

 “Mereka kuat. Mereka jadikan orang awam sebagai benteng dan tebusan.” Kata panglima perang tentera tempatan.

 “Jadi bagaimana?” Soal perdana menteri.

 “Kita minta pertolongan negara luar. Sudah termaktup dalam kitab suci yahudi latnatullah. Mohon negara islam lain membantu kita. Dengan izin Allah!” Jawap panglima perang berharap.

 “Ya. Walau sekecil pertolongan. Allahuakbar!” Sahut perdana menteri.

...........
.......
....
...
..
.
.

 Di Gaza ketika itu aku dan beberapa orang teman sedang asyik menikmati beger di satu restoran makanan segera terkemuka. 

Rabu, 21 November 2012

Pertahankan Jiwa Kalian!

“Wahai saudara-saudaraku di Gaza, lautan ada di belakang kalian, musuh ada di depan kalian, ke manakah kalian akan lari? Demi Allah, yang kalian miliki hanyalah kejujuran dan kesabaran. Musuh kalian telah datang dengan pasukan dan senjata mereka. Kekuatan mereka sangat besar, sementara kalian tanpa perlindungan selain pedang pedang kalian, tanpa kekuatan selain dari barang-barang yang kalian rampas dari tangan musuh kalian. Seandainya pada hari-hari mendatang kalian masih tetap sengsara seperti ini, tanpa adanya perubahan yang berkesan, nescaya nama baik kalian akan hilang, rasa gentar yang ada pada hati musuh akan berganti menjadi berani kepada kalian. Oleh kerana itu Pertahankanlah jiwa kalian!!!.”

Khamis, 8 November 2012

Matahari esok

Malam malam begini, terkenangkan matahari.
Matahari jenis tidurnya mati.
Dikejut, dijerit, tidak peduli.
Khabarnya juga tidak pasti.
Mungkinkah munculnya subuh nanti?
Matahari...tolong...jagakan ku dari mimpi...

Rabu, 7 November 2012

Rahsia

Ada buah namanya rahsia. Walau dikupas isinya tetap rahsia. Rasanya? Rahsia.

Selasa, 6 November 2012

Ada tu...ada...

Ada suara, bermuka-muka
Ada lidah, jilat merata.
Ada tangan, kipas memuja.
Ada liur, ludah tak kena.
Ada cerita, tokok sebarnya.
Ada khabar, peduli-dulikan
Ada ingin, mahu lebihan.
Ada kaki, ditempang buang.
Ada hati, lebih tumpunya.
Ada lebihan, agung-agungkan.

Ada akal, pejam fikirkan.

Kahwin

Salah satu tuntutan hidup ialah kahwin bagi yang mampu. Mampu? Ada yang tak mampu before kahwin. Maksud aku dari segi kewangan. Bila dah kahwin elok je anak 3 4 orang sihat cukup makan. Percaya rezeki Tuhan bagi. Setiap orang ada rezeki masing-masing. Bila dah kahwin jadi double. Ada anak triple. Jangan takut cuba.

Tup tap tup tap tak sampai sebulan lagi aku nak bernikah. Takut. Kau akan ada tanggungjawap besar. Sebelum ni kau makan megi pun takde hal. Boleh hidup. Lepas ni takkan bini nak makan megi je? Takpelah kalau itu feberet dia. kalau tak atleast kena la bagi makan ikan, ayam, lembu or kambing. Tapi tu lah. Jangan takut. Percaya Tuhan. Banyak doa, buat benda baik, jujur, insyAllah boleh hidup. Yakin!

Ini motivasi diri. Bukan apa, dunia yang kita kejar ni bonggolnya banyak. Apa? jangan kejar dunia? Kejar akhirat? Ye...betul... Akhirat nombor satu. Tapi sekarang aku tengah cerita hal dunia. Apa? yang penting akad nikah? yang lain semua adat yang menyusahkan? membebankan? Kahkahkah. Betul... Tapi cuba kau kahwin dulu. Tengok macam mana perginya. Manusia. Keinginan. Semulajadi.

Kepada diri sendiri, halangan, dugaan yang aku dah hadap still belum berakhir. Dengar cerita lagi hebat bakal mendatang. Berbekalkan semangat waja, usaha dan doa, kita lawan. Steady Amir!