Sabtu, 29 September 2012

Kanda Cinta Dinda



Dinda, kanda kata cinta.
Dinda, kanda kata rindu.
Dinda, ini sumpah nyata.
Dinda, minta jangan ragu.


Kanda memang begitu.
Kanda suka mengada.
Dinda jangan berbulu.
Dinda, dinda punya kanda.


Jika fantasi cinta redah apa saja,
segala yang gila kanda cuba.
Jika realiti cinta terbatas hujung nyawa,
dicapai senjata tikam jiwa.


Kerna dinda cinta kanda, 
kanda cinta dinda.

Dinda, mana yang terdaya,
kanda cuba usaha.
Dinda, minta jalan cerita,
kanda lakonkannya.


Jumaat, 28 September 2012

Teman Wanita

  Nama aku Zack. Ya, bukan nama sebenar. Nama dalam industri. Atau nama glamer. Sejak menjuarai pertandingan nyanyian 10 tahun lepas, hidup aku terus berubah. Duit masuk tak kira awal bulan, tengah atau hujung. Sentiasa ada. Masuk macam arus yang deras. Dia punya melimpah melahirkan kereta mewah, kondo mewah, pakaian, perhiasan mewah. Pendek kata hidup aku mewah gila babi. Apa aku nak macam petik jari je terus boleh dapat. Belum cerita pasal teman wanita lagi. Haa...begini ceritanya.

 Hidup sebagai selebriti ni ada juga yang susah. Salah satunya dalam memilih teman wanita. Ramai yang cuba memikat aku. Dan ramai juga yang aku berkenan. Tapi tu lah. Aku macam keliru dengan niat wanita yang mendekati aku. Yelah kan. Ada rupa, bakat dan duit yang banyak. Sebenarnya apa yang wanita-wanita ni tertarik pada aku? Aku pasti sebab rupa. Yang lain-lain tu nombor dua, tiga. 

 Suatu hari tu aku ada show di Pulau Pinang. Ya, kampung aku. Aku macam susah hati pada mulanya. Bila show di kampung sendiri ni, aku tak boleh nak sombong-sombong. Nak kena betul-betul layan semua orang. Takut dilabel tak sedar diri, lupa daratan bagai. Lagi pun, sejak jadi artis ni aku dah lama tak balik kampung. Sibuk. Aku mulakan show dengan memuji-muji Pulau Pinang. Loghat aku pun terus pekat je aku tukar. Bagi nampak darah Pulau Pinang yang sejati. Aku selang-selikan persembahan dengan memuji Pulau Pinang. Penonton terhibur. 

 Selesai persembahan, aku disediakan meja khas untuk melayan peminat, beri tandatangan. Ramai yang beratur. Penat senyum, berpura ramah. Akibat terlalu ramai, aku mulalah tidak memandang peminat. Aku fokuskan pada salam dan tandatangan. Setelah hampir sejam, tiba-tiba, 

 "Zaki, lama mak beratuq nak jumpa Zaki. Pandang la mak sat..." 

Rabu, 19 September 2012

Ulasan suka-suka Novella Arsonist Jalan Labrooy.



 Bila dapat tahu Riduan A.Dullah mahu bikin buku, aku dah dapat agak tulisan dia mesti garang. Bertajukkan ‘Arsonist Jalan Labrooy’ dan muka depan warna jingga. Konpem garang. Terima buku dari bos Rabak-Lit sendiri, lantas ke lokasi penulis untuk tanda tangan. Sampai rumah terus mula baca tanpa henti sampai habis. Sebab susun cerita sangat best. Tak boleh berhenti.

 Berkisahkan seorang lelaki, Comas, lalui liku-liku hidup yang sangat barai bersama adiknya Sola. Bukan biasa-biasa punya barai. Lain macam. Sedih. Jalan dia. Terpaksa atau memilih hanya penulis dan Comas saja yang ada jawapan. Novella ni pada aku langsung tak ada yang gembira. Part Comas dan Sola usik-mengusik bergurau pun aku rasa sedih. Mood novella ni, sedih, geram, lucu yang sedih, persoalan, sedih, geram, sedih, persoalan. Dan saat baca buku ni, jujur cakap aku rasa macam bukan tengah baca. Rasa macam tengah tengok cerita berlatar belakangkan suara Comas bercerita. Damn! Kenapa kena macam ni takdir Comas Wan? Kenapa tulis takdir Comas macam ni? Hang tak kesian ke kat dia? Hang memang tak boleh jadi Tuhan.

 Masa aku terima buku ni dari bos Rabak-Lit, aku cakap boleh filemkan tak? Lepas baca, aku rasa kena. Cuba weh. Dan entah kenapa aku terbayang je muka hang Wan. Dari mula aku baca sampai habis. Kalau mahu difilemkan memang hang je boleh pegang watak Comas. Wan, aku tabik! Aku tabik! Tabik! Tabik! Tabik! Tabik! Tabik! Tabik! Tabik! Tabik! Tabik! Oh ya, jangan tendang Mewmew!

Kepada kenalan yang mahu selami perasaan Comas, bolehlah ke facebook 'Arsonist Jalan Labrooy'. Disitu ada cara mahu beli. Atau rasa susah, minta aku tolong.





Rabu, 12 September 2012

Bunga-bunga Ramona.

Bila bunga bukan sekuntum, 
kumbang jadi rambang mata. 
Kerana terbangnya merata. 

Awas bunga sekuntum. 

Madumu semerbak harum.
Ramai lalu dan cium.

Kumbang juga banyak ekornya.

Kalau semuanya ke sekuntum,
lunyai habis madu bunganya.

Dibalik bunga-bunga menguntum,

kumbang-kumbang berlaga berdetum.
Bunga-bunga terus tersenyum?



Jumaat, 7 September 2012

Ulasan Suka-Suka Untuk Teater Kawan-Kawan Yang Kita Suka

 Ini first time aku layan teater. Sebelum ni aku dah cuba, tapi tak berkesempatan. Dan first time untuk teater Kawan-Kawan Yang Kita Suka (KKYKS) ni akan buat proses layan teater aku ni bukan untuk last time. Sepatutnya aku tengok teater ni masa hari pertama penayangan. Aku dah book kat no phone AJUNE di page KKYKS di facebook awal-awal. Tapi disebabkan jalan ke Dewan Bahasa & Pustaka sangat rumit untuk aku yang buta jalan Kolumpo ni, aku sesat sampai pukul 9. Jadi aku capai phone dan SMS si ARJUNE minta tunda ke tarikh harini.



 Cerita ni merungkai sifat lumrah yang ada pada setiap kawan baik. Ya. Sifat lumrah MAJORITI kawan-kawan yang kita suka dalam sedar atau tidak disamping diselitkan isu-isu negara. Kalau mahu cerita semua mesti la tak boleh kan. Sinopsis boleh baca kat event page di facebook. Mungkin sebab aku first time tengok teater aku terlebih cakap cerita ni power. Tapi aku ni jenis memilih juga. Tak rugi harga tiket tu. Masa pun tak rugi. Serius berbaloi. Dan aku sangat rekemen teater ni untuk di tonton. Ada lagi beberapa hari penayangan teater ni. Jadi pada yang teragak-agak, jangan. Pergi event page Kawan-Kawan Yang Kita Suka di facebook dan tempah. Ye sekarang. 

Kepada tuan pengarah Fasyali Fadzly, barisan pelakon Anas Ridzuan, Fazleena Hishamuddin, Ameera Ramli, Karl Shafek dan seluruh krew produksi, TAHNIAH!!!

Khamis, 6 September 2012

Kawan


Sebenarnya dah lama aku perasan kewujudan kawan-kawan aku. Dari kecik. Tapi entah kenapa kita belum jadi kawan. Mula rapat lepas habis sekolah. Padahal majoriti pernah satu sekolah. Mungkin ada yang dah mula rapat masa sekolah. Dalam masa beberapa tahun kita jadi rapat gila. Sampai jarang miss jumpa walau sehari. Dari teman melepak warung malam-malam, layan wayang, poyo-poyo main muzik. Gila babi best moment tu. Ada je benda nak buat. Sampai la masing-masing bawa haluan kejar kerjaya. Dari pegawai kerajaan, swasta, bisnes sendiri, sampai la pemusing dunia naik basikal. Power power. 

Semua tak jangka masing-masing boleh ke arah itu. Biasa la cita-cita memang jarang-jarang dapat capai. Serius benda lepas memang sangat seronok. Sebab tu ada istilah kenangan. Kalau benda lepas boleh come back dah takda la bestnya benda lepas tu ye dak? Yang manis yang pahit, gelak, gaduh sikit-sikit tu biasa la. Jangan simpan dalam hati. Kita kawan. Ada masalah boleh curah kat telinga kawan. Serius. Kalau tak boleh solve pun akan lega.


Sekarang semua dah pakat kawen. Yang dah ada anak pun ada. Marilah kita berharap hubungan kita semua still erat macam dulu. Sebab kawan kawan yang ni la kita nak cerita kat anak-anak nanti. Beb, hangpa semua best. Jauh dah aku jalan aku still cari hangpa.  

Rabu, 5 September 2012

Kata Hati

ketua jangan makan hati
hamba cuma tak mengerti
terpaku melihat kendiri
yang tewas dibumi sendiri

bukan pandai nak mengata
Cuma kata yang ternyata
terhidang semua depan mata
tentang noda dibumi semesta

berbaliklah pada nurani
yang terdetik kala sunyi
bertanyalah pada hati
tentang kasih pada Ilahi

dibalik awan ada langit
dibalik langit kau mengungkit
janganlah, kelak rasa sakit
hukum langit memang sangat perit