Isnin, 27 Ogos 2012

Mak Nak Duit Raya

 20 Ramadhan. 3 pagi. Sunyi. Bunyi cengkerik pun tak ada. Yang kedengaran hanya bunyi mesin jahit mak.

 Kreuk kreek kreuk kreek.

 Ayah mengeluh.

 "Dah uzur sangat mesin jahit mak. Kena beli baru. Tak pun bubuh minyak. Bagi lincir sikit. Kan ayah?" soal aku pada ayah.

 Ayah senyap. Pura-pura tidur. Aku tahu. Sepatutnya tidur ayah dengan dengkuran. Aku bangun ke bilik menjahit mak. Mak nampak tekun. Yelah. Apa lagi yang boleh buat semasa menjahit. Kena fokus. Habis kuat pun dengar radio. Tapi pagi tu mak tak pasang radio. Lain dari biasa.

 "Mak?" panggil aku. Mak toleh . Kemudian sambung menjahit.

 Kreuk kreek kreuk kreek.

 "Kenapa bangun?" soal mak.

 Kreuk kreek kreuk kreek.

 "Mesin mak bunyi kuat sangat. Pian terjaga. Mak nak Pian ambilkan minyak gris?" jawap aku bersambung soalan. Mak senyum.

 "Dah bubuh minyak. Tapi bunyi jugak. Ayah kau terjaga ke?" soal mak.

 "Ayah tutup kepala dengan bantal. Macam terjaga. Kenapa tak pasang radio?" soal aku kembali.

 "Banyak sangat lagu raya. Baju, langsir apa semua banyak lagi tak siap." Jawap mak.

 Mak sambung menjahit. Perbualan kami terhenti. Aku kembali baring sebelah ayah. Keadaan kembali seperti tadi. Sunyi. Masih tak ada bunyi cengkerik. Pejam mata. Tutup kepala dengan bantal. Sayup-sayup kedengaran bunyi mesin jahit mak.

 Kreuk kreek kreuk kreek.

Jumaat, 24 Ogos 2012

Parkour De Politikus

 Freddy Belle pengamal seni bela diri  parkour. Diwarisi daripada datuknya David Belle yang berasal dari Perancis. Sejak kecil, Fred kerap menggunakan skil parkour yang diwarisinya melompat kesana kemari tidak kira atas apa tujuan sekali pun. Dijadikan skil parkour itu sebagai cara bergerak utama selain dari berjalan secara normal. Bukan menunjuk-nunjuk tetapi sudah biasa.

 Nak dijadikan cerita, pada suatu hari yang tenang, di pondok usang datuknya, tiba-tiba siaran tv terganggu dengan kemunculan isteri perdana menteri mengumumkan sesuatu.

 "Saya Rebecca Monalisa dengan ini mengumumkan pada sesiapa yang dapat menyelamatkan suami saya yang baru sahaja diculik sebentar tadi, saya menjanjikan sesuatu yang lumayan." Umum isteri perdana menteri dengan riak wajah angkuh. Entah kenapa perlu begitu mengumumkan sesuatu yang agak sedih.
 "Untuk nampak lebih menarik, sesiapa yang mahu terlibat, hendaklah secara berkumpulan. Dan kamu hendaklah bersaing sesama kamu untuk mendapatkan ganjaran dari saya selain dapat berbakti kepada negara menyelamatkan suami saya. The game begin!" Sambung isteri perdana menteri.

 Negara jadi kecoh sejurus pengumuman tersebut. Berita baik atau buruk bercampur aduk. Yang mana mementingkan ganjaran terus berangan hebat. Yang cuak tentang nasib negara lantas berdoa perbaharui status. Fred jenis sayangkan negara. Tidak langsung peduli tentang ganjaran. Kerana hidup susah yatim piatunya sudah sebati dalam diri. Lagipun janji yang ditepati juga banyak dalam tv. Biasa sahaja. Fred lantas berjumpa datuknya minta restu dan nasihat.

 "Hmm... Kau benar mahu terlibat?" Soal David.
 "Ya. Lagi pun sia-sia lah ilmu yang datuk turunkan ini kalau saya hanya diam dirumah melihat nasib negara kita dibuai hebat. Ini tanggungjawap. Ini juga kewajiban saya sebagai rakyat." Terang Fred panjang lebar.
 "Baiklah. Aku izinkan. Tapi ingat, kau hendaklah bersaing dengan cara baik. Hindarilah tipu helah. Aku percaya bukan ganjaran yang kau harapkan. Tapi nasib negara...kan?" Nasihat David diikuti soalan minta kepastian.
 "Err...mestilah!" Jawap Fred tegas.

 Maka pergi lah Fred ke Tumb Born tempat dimana kumpulan-kumpulan kecil dibentuk. Daripada kumpulan-kumpulan kecil tersebut, mereka kemudian diminta bertanding ke peringkat lebih tinggi di Pair Rock. Seterusnya ke peringkat lebih tinggi di Kota Jaya dimana musuh utama yang perlu ditentangi yang menculik perdana menteri. Disitu kumpulan yang paling hebat dan terbaik sahaja yang tinggal. Yang mana yang sayangkan negara terus bersatu membentuk kumpulan yang besar. Dan yang mana tamakkan ganjaran terus menggunakan ilmu parkour melompat keluar kumpulan membentuk kumpulan kecil agar ganjaran yang bakal diterima dibahagi dengan jumlah yang lebih besar.

 Fred berada didalam kumpulan yang ahlinya sayangkan negara dan juga mahukan ganjaran. Ya, agak sukar memilih kumpulan yang ikhlas. Sukar. Jadi ini kumpulan yang terbaik. Apa mahu buat katanya. Masalah dalaman jangan dikira. Ada yang berparkour sesama sendiri dalam diam. Sehinggalah satu kumpulan besar yang dibentuk ke Kota Jaya terbentuk pula puak-puak kecil didalamnya kerana perbezaan pendapat. Mereka bertempur dengan musuh dalam masa yang sama menyiku puak-puak lain yang terbentuk didalam kumpulan tersebut.

 Akhirnya setelah 5 tahun bertempur hebat, mereka berjaya menyelamatkan perdana menteri daripada penculik yang sebenarnya merupakan isteri beliau sendiri iaitu  Rebecca Monalisa. Rebecca Monalisa telah memecah belahkan negara dengan ideologi jahat memanipulasikan penculikan perdana menteri dalam komplotnya mahukan harta negara yang tak seberapa. Maka negara kini ditakbir oleh kumpulan besar yang berpuak-puak dengan niat tersendiri. Fred kekal di dalam kumpulan tersebut sehingga kini. Menunggu masa berparkour ke kumpulan lain. Tamat.


Hmm...jauh tersasar cerita asal aku ni. Cerita yang diadaptasi dari mimpi parkour membawa ke nasib negara.