Jumaat, 20 Julai 2012

Ramadhan 2012.

Aku rasa macam bertahun-tahun tak balik taman. Rasa lain sangat. Keluarga aku antara yang terawal bermastautin kat taman ni. Seawal umur aku enam tahun. Sekarang umur aku 26 tahun. Ya semua pandai kira. Sudah 20 tahun. Ketika itu semua pakcik-pakcik taman aku muda-muda belaka. Tadi masa tunggu isyak dan terawih, aku perati je muka pakcik-pakcik yang aku cakap muda tadi. Dah tua sangat rupanya. Budak-budak, makwe-makwe, yang aku tak pernah tengok entah datang dari mana pun ramai tadi. Mungkin zaman aku lepak taman dulu mereka-mereka ni masih isap susu. Mungkin. Dan tadi aku tak jumpa seorang pun teman-teman lapisan aku. Ya. Ramai yang dah merantau. Taman aku dah jadi kampung. Sama macam kampung arwah tokwan kat kedah dan penang. Balik bila syawal tiba.

Selasa, 10 Julai 2012

Empat Patah Tiga Suku Dua Perenggan Satu Jawapan.


Terketar semesta berpada berjaga.
Terkemut terkujur berkudis merata.
Tercari menanti jawapan pendita.
Mengapa sengsara ketika dewasa.

Terkadang terlalut mencari cahaya.
Terletak dimana laluan utama.
Terfikir rahsia Yang Maha Pencipta.
Bayangan sendiri harusnya dirupa.

Jumaat, 6 Julai 2012

Ulasan Bisik Fixi

 Aku beli buku ni di Pesta Buku Selangor haritu. Tak ada rekemen dari siapa2. Tertarik untuk beli sebab sedang cari buku2 jenis seram, mistik dan fiksyen barangkali. Terpandanglah buku Bisik ni dengan cover kucing. Tajuknya 'Bisik' dan cover seekor kucing kehitaman membuatkan tafsiran awal aku buku ni mungkin ada elemen hantu dan seram terkejut bagai.

 Pada permulaan cerita, aku memang yakin cerita ni cerita hantu. Pasal rumah mistik. Kisah watak utama, Mikael dikacau hantu rumah sewa yang baru didiaminya. Lama juga aku yakin dengan teori aku tu. Sampailah aku dapat tangkap sebenarnya Mikael ni sebenarnya...ha...tak boleh nak cerita sangat. Tak sedap la kalau yang belum baca dapat tahu. Aku pun dah nak abis baru tahu apa yang sebenarnya.

 Cerita ini juga diselitkan dengan flashback dan kisah pembunuhan yang agak menarik. Juga watak2 pembantu yang mempunyai karekter mantap. Penulisannya juga teliti. Penulis berjaya memaparkan sesuatu tempat dengan penuh terperinci. Banyak buat pemerhatian disamping pengalaman sebenar barangkali.

 Serius cakap aku rekemen buku ni untuk dibaca. Dan aku juga yakin novel ni kalau dicerekaramakan boleh meletup dan jadi trending sepanjang hari di twitter. Dapat pula sentuhan pengarah jenis2 Erma Fatimah. Pehh.. Tak perlu difilemkan. Cerekarama sudah. Padu!

Selasa, 3 Julai 2012

Cerita Seram Drastik.


Malam itu angin kuat. Tingkap kayu berhempas-hempas. Suasana seram malam ditambah efek guruh berdetum-detum. Berbekalkan cahaya pelita minyak tanah, Michael, William dan Stephen berjalan perlahan-lahan mendekati rumah usang dihujung kampung yang dikatakan berpuaka.
 “Kenapa tak guna torchlight?” Tanya William pelik. Stephen angguk tanda soalan yang sama juga bermain dimindanya.
 “Tak seram sangat kalau pakai torchlight.” Jawap Michael selamba.


 Auuuuuuuuuu!....... Uuuuu!...uuuuu!... Dengan tiba-tiba bunyi serigala dan burung hantu bersatu padu menjayakan efek seram. Tidak cukup dengan itu, sekali-sekala bunyi benda gerak-gerak disemak juga menjadi penambah efek seram.

 Mereka bertiga kini betul-betul berada dibawah tingkap kayu yang berhempas-hempas tadi. Kali ini tingkap tersebut tertutup rapi. EEeeeekkkkkkk! Tiba-tiba tingkap tersebut terbuka pula diringi bunyi engsel karat. Mereka bertiga terkejut bukan kepalang. Lampu minyak tanah terjatuh. Api dari lampu minyak tanah menyambar lalang ditepi rumah puaka. Api dari lalang pula dengan pantas merebak ke dinding papan rumah puaka.

 “Tolong! tolong!” Kedengaran jeritan dari dalam rumah puaka.
 Michael, William dan Stephen tidak mampu membuat apa-apa. Mereka tidak mempunyai kepakaran menyelamat. Mereka hanya mampu melihat rumah puaka hangus dimakan api bersama-sama puaka yang menjerit minta pertolongan.

 Tamat cerita seram.