Selasa, 26 Jun 2012

Tarikh itu penting

"Hari ni hari apa?" Soal Peah.
"Selasa." Gua jawap.
"Selasa hari apa?" Soal Peah lagi.
"Tuesday." Jawap gua yakin.
"Tula laki apa pun tak ingat." Kata Peah tiba-tiba.
Gua belek tarikh 26/6 ni. Ada apa ye? Hmm...Alamak, tarikh gua tunang!

"Blah la lu...blah." Kata Peah.



Selamat ulang tahun pertunangan beb!

Sabtu, 16 Jun 2012

Selamat Hari Bapa, Polis.


 Abah aku polis. Abah menyara aku sekeluarga dengan keadaan yang serba sederhana. Tak mewah. Sumpah tak mewah. Masa kecil bila orang tanya abah aku kerja apa, aku bangga gila jawap polis. Sampai bila aku ada gaduh dengan orang dulu pun, orang yang gaduh dengan aku tu sound aku “ingat aku takut ke bapak hang polis?” betapa powernya pekerjaan abah aku sampai perlu dia mention kerja bapak aku nak takutkan aku. Bapak orang yang aku gaduh tu driver je. Lagi la langsung aku tak takut.

 Sekarang, ramai orang benci polis. Polis anjing kerajaan kata mereka. Makan rasuah. Polis corrupt. Sedih. Aku kenal abah aku macam mana. Aku membesar dengan keluarga polis. Ya, ada polis jahat pernah cuba nak pau aku. Macam ni lah. Juga ada pak lebai yang merogol. Manusia ada baik ada jahat.

 Aku tak buat research pun lagi sambutan hari bapa salah ke apa ke. Peduli apa aku selagi niat aku bukan nak sembah salib ke apa ke. Niat aku direct nak hargai abah aku. Tak ada simpang-simpang.

Mungkin abah aku tak baca pun apa yang aku taip ni. Tapi tu lah. Hanya nak bercerita. Aku anak polis dan sampai sekarang aku bangga berketurunan polis. Selamat hari bapa abah. Terima kasih sangat-sangat. Hanya Allah swt mampu membalas jasa abah pada Amir sekeluarga dan negara. Peduli apa orang nak kata asalkan kita tahu apa yang kita buat.

Bomba pun padamkan api rumah orang jahat.

Malam Isnin

Pada suatu hari dulu, ketika aku, Manot, An, Husin dan Jack sedang melepak-lepak, tetibe datang Azim dengan sebuah tulisan. Ketika itu kami tengah beria-beria mahu bikin sebuah kugiran. Pengaruh satu anime berjudul Beck Mongolian Chop Squard. Maka terhasilah sebuah lagu berjudul Monday Nite. Dah lama dah. Ada la dalam tahun 2008 mungkin. Ketika itu lagu ni hanya dimainkan ketika sesi jamming. Dah bermacam-macam versi. Sampailah awal tahun lepas. Lagu ini dimainkan disebuah gig anjuran kenalan kami Brayok dan Badsmell. Selang beberapa bulan kemudian selepas gig, Jack dan Eju mengemukan idea mahu merekod lagu ini dengan cara lebih profesional. Maka pergi la mereka berdua ke home studio sorang lagi kenalan kami bernama Yazid. Akhir sekali datang lah aku untuk merakam suara. Begitulah hendaknya serba sedikit cerita tentang lagu ala-ala pop punk ni. Persilalah dengar. Tamat.

Khamis, 14 Jun 2012

25 minit


 Aku termenung, berfikir tentang dia. Dan setelah beberapa lama kemudian, akhirnya aku yakin dengan keputusan aku. Dialah wanita itu. Dan aku mahukan dia jadi milik aku.

 Aku lantas mencarinya merata-rata. Sedaya upaya tuk menyatakan aku cinta padanya. Dan aku minta maaf untuk apa-apa salah yang pernah aku lakukan.

 Aku jumpa dia di sebuah taman. Satu-satunya tempat di bandar dimana  aku tidak mencari. Dia kelihatan agak gembira dengan gaun pengantin. Dan tiba-tiba dia menangis sambil menyatakan kepadaku,

 “Saya rindukan ciuman awak setiap masa. Tetapi awak lewat 25 minit. Saya sudah pun menjadi milik orang lain. Cerita kita terhenti disini, saya minta maaf. Awak terlewat 25 minit.”

 Aku kembali melawan angin. Cuba mengembalikan masa ketika aku dan dia adalah lebih dari seorang kawan. Tetapi aku masih melihat dia ditaman. Kelihatan gembira dengan gaun pengantin.

 Di suatu tempat, dimana hati-hati lapar gagal mencari makanan. Aku masih boleh mendengar suaranya. Aku terlewat 25 minit.


Sabtu, 9 Jun 2012

Bosan


Bunyi dengkur Rooney sekali sekala memecah kesunyian malam Remy. Menjengkelkan. Dihirup teh O bujang panasnya perlahan-lahan. Hanya teh O juadah Remy lewat jam 3 pagi ni. Biskut pencicah habis dikerjakan Rooney si gemuk teman rumahnya.

 “Agghhh...tak boleh tidur, tak tahu buat apa, lapar!!!” Jerit Remy tiba-tiba.

 Remy keluar mengintai Rooney terbungkam di ruang tamu. Terlintas perkara jahat hilangkan bosan.

 Diambil pisau di dapur lalu ditikam Rooney bertubi-tubi sampai mati. Perut Rooney dibedah. Isi perut Rooney dijamah bersama teh O panasnya yang kini suam. Tamat.