Ahad, 20 November 2011

barah

darah
merah
parah 
marah
berserah

Jumaat, 18 November 2011

berat

tanpa sekang racun dibiar berarus,
tanpa kata bisa dibiar berhembus,
bukan apa test hati yang terurus,
belajar belok-belok sebelum jalan lurus.
ada buah manis dipilih pahit,
ada kata lembut dipilih jerit,
ada tak longkang se-nature parit?
apa-apa yang teruk indah mahu dikait?
bullshit!







Rabu, 9 November 2011

Olivia

Umur aku 13 tahun. Aku kerap mencuri. Hanya untuk hidup. Untuk makan, bukan kemewahan. Cukup sekadar mengalas kala perut minta dihias. 

 Aku punya keluarga. Aku punya bonda tapi janda. Bapaku pergi tinggalkan kami ketika aku masih belum pandai berdiri. Dengan sebab...entah sampai hari ini aku masih tak pasti. Biarlah, sudah dianggap dia mati. 

 Bondaku, ada serupa tiada. Walau ada tapi buta akan aku. Tunggu pulang bawa hidangan, mabuk pulang dengan angan-angan. Terkadang pulang dengan binatang. Malang.

 Baiklah. Namaku Olivia. Masih muda. Muda remaja. Cantik? Jawapannya ya. Pernah dicuba baju berbulu bonda berserta solekan. Aku pandai menilai cantik hodoh diri. Bukan perasan, tapi jujur. Namun t-shirt lusuh, tanpa bedak, aku kelihatan selekeh. Tak peduli pun. Sedar diri. Tengah cuba perbaiki diri. Nak buat macam mana dah hidup dengan zombi... ok bonda... syurga ditelapaknya. 

 "Olivia! Olivia!"
 "Hoi, aku kat bumbung!"
 "Aku naik!"

 Itu Zaki. Teman baik aku. Dia miliki ibubapa yang sempurna. Tapi tetap miskin. Macam aku. Aahh... Mana mungkin si kaya mahu dekati aku.

 "Jom teman aku pergi mancing."
 "Aahh bosan!"
 "Kau sambung la tulis benda bukan-bukan ni masa aku tengah mancing karang..."
 "Aduh, kau plan la aktiviti yang aku boleh join... Kau ingat aku lahap sangat ke nak tulis-tulis memanjang?"
 "Apa lagi yang sesuai kau buat? Kau perempuan kot?"
 "Hoi, lagi sekali kau atur benda-benda yang perempuan tak boleh buat aku rogol kau!"
 "Ha? Kau takda.....kan?"

 Aku terlalu rapat dengan Zaki. Kadang terlupa berbeza jantina. Kadang terlupa kata yang harus diguna. Aku diam. Terdiam dengan kata-kata sendiri. 

 "Dah, tak payah la nak buat muka macam tu. Aku lapar. Kau dah makan?"
 "Belum. Haa... Nak gi memburu ye? Haha..."

 Zaki bukan macam aku. Ya dia juga miskin macam aku, tapi ibubapa dia agak bertanggungjawap. Sudah tentu ada makanan walau tak mewah mana. Cuma berkawan dengan aku yang terdesak ni memaksa dia jadi agak liar. Pernah ditanya kenapa? Jawapan yang ringkas. 'Saja'. Aku tahu bukan 'saja'. Tapi biarlah. Asalkan dia sanggup teman aku. kalau ada dia selalunya berharga sikit santapan kami. Jadi, peduli apa dengan jawapan yang lain.

 Kami memanjat, melompat dari bumbung ke bumbung. Cekap, bergaya. Ya, kami sudah mahir dengan selok-belok langkah yang harus dijejak. Bumbung sudah jadi laluan utama kami kemana-mana sekitar pekan ini. Ibarat tikus dengan laluan longkangnya. 

 "Zaki, aku nak ayam golek tu. Haha..."
 "Peh, bukan main lagi selera kau hari ni?"
 "Aku lapar gila weh. Kau tak teringin ke?"
 "Mesti la... Fuh, licinnya peha..."

 Zaki tersenyum jahat. Rupanya seluar aku kali ni agak seksi. Dengan aksi menonggeng macam ini memang...

 "Woi! Kau macam mintak penumbuk je?"
 "Haha... Okay serius."
 "Huh!"
 "Hehe... Macam ni, aku ada idea."
 "Yeah!"
 "Kau tunggu sini. Idea kali ni kau takyah buat apa-apa."
 "Apsal plak?"
 "Kau nak tak?"
 "Mestilah!"
 "Jadi diam."

 Zaki turun menyelinap. Penuh hati-hati kali ini. Berlagak seakan penduduk biasa lalu-lalang tanpa niat jahat. Aku hanya menunggu dan memerhati. Masih tiada sebarang isyarat dari Zaki. Zaki berjalan menuju kearah penjual ayam golek. Seorang lelaki agak berusia. Ha? Kau nak beli ke apa? Zaki menyambut bungkusan ayam golek sambil menyeluk saku. Haha... Aku dah tau. Dia konon-konon tertinggal duit. Lepas tu pura-pura balik rumah nak ambil duit. Boleh tahan otak kau kali ni Zaki. 

 "Jangan lepaskan budak tu! Pencuri!"

 Alamak! Celaka mana plak tu? Keadaan jadi kecoh. Lengan Zaki dipegang. Zaki meronta melepaskan diri. 

 "Olivia sambut!"
 "Hah!"
 "Lari Olivia! Lari!"

 Aku terpinga-pinga. Semua mata kini tertumpu atas bumbung tempat aku bersembunyi. Bodoh apa Zaki ni. Kau macam mana? 

 "Lari aku cakap!!!"

 Aku terus dengan aksi tadi. Melompat menyelamatkan diri. Bersembunyi...

 Mana Zaki ni... Malam dah ni... Risau... Aku tertidur. 

 Terjaga subuh dengan ayam golek sejuk disisi. Dan Zaki masih tiada. Zaki, kenapa kau sanggup buat semua ini? Saja? Kali ini aku mahu jawapan lain... Zaki, mana kau...

*macam tergantung


korban

Untuk tengok kekasih kau bahagia dikemudian hari,
kalau kau terpaksa tikam, tikam.
Kalau terpaksa sepak, sepak.
Biar dia cakap kau jahat, kejam atau apa-apa.
Macam tu juga layanan sepatutnya untuk siapa-siapa walaupun dia bukan kekasih kau.
Lambat laun tahu lah dia alasan kau buat macam tu.
Haih, tak apalah kalau lambat laun pun dia masih anggap kau celaka.
Asalkan kau tahu apa yang kau buat.
Asalkan kau tahu yang kau betul-betul sayangkan dia.
Asalkan...hmm...memang susah buat benda tu.
Tapi kau sayangkan dia kan?
Ada cara lain?
Tak ada.
Melainkan kau nak tambah sengsara kau dan dia...
dan...juga dia .

Selasa, 8 November 2011

sembunyi

hari ini aku dilanda sakit lagi. 
nafas agak tercungap, jantung seakan mahu berhenti. 
berbaring atas katil dari tadi. 
maaf, ntah apa jadi ditelefon tidak dipeduli. 
moga esok sihat kembali. 
perlu kuat untuk orang-orang yang perlu dipeduli. 
jangan kuatir, aku ada untuk kamu selagi belum mati.

words just get in the way

Diari raya aji

Phew... Diam tak diam dah masuk raya aji ketiga. Kejap je. Dah nak kena tunggu tahun depan nak raya aji balik. Ada ke orang kira hari bila nak raya aji? Tak ada.

Tahun ni punya cerita raya aji; malam raya dalam pukul 8 lebih macam tu lepak layan Jack niaga arabic roti...apa ntah. Dapat rasa sekeping sebelum sold out. 'sold out' okay. Jadi memang terbaik. Pengalaman dia kerja kat restoran arab dulu mungkin salah satu penyebab berjayanya resipi roti tersebut. Lepas tu dalam pukul 10 balik rumah. Aku mengantuk tak ingat. Baru je landing setting nak tido Eju call ajak gi mekdi tengok bola. Memang aku nak join melepak. Bukan sebab nak tengok bola. Tapi tu la. Sekarang aku lebih pentingkan tido dari apa-apa. Aku cakap kat Eju bagi aku tido jap dalam setengah jam. Eju gelak. Lepas tu aku terjaga dalam 3 pagi. Celaka, aku terlepas sesi melepak.

Pagi-pagi raya mak kejut penuh emosi sebab kami semua liat nak bangun pagi termasuk abah. Penangan daripada sesi kejut mengejut tu membuatkan tekanan darah tinggi mak naik mendadak. Aku bingkas bangun mandi, berbaju melayu tahun ni. Mula-mula plan nak pakai sampin. Lepas tu tak jadi sebab rasa macam over. Kan raya aji je pun. On the way jalan kaki gi masjid aksi aku angkat tangan sikit-sikit, angguk kepala, senyum kat orang-orang yang aku selisih. Ada yang kenal, yang kenal biasa-biasa je, yang tak kenal pun ada. Mungkin aku lupa sebab faktor usia. Atau pun mungkin diorang dulu takde janggut sekarang dah ada. Ntah la. Layan solat sunat raya 2 rakaat pastu khutbah sikit then aku pun balik. On the way balik pun ada lagi orang on the way nak gi masjid. Ada yang tanya aku "Dah abis sembahyang ke? Aku jawap "Hang lagi loser. Mesti mak hang tak kejut tadi kan?" Cewah... aku jawap baik-baik. "Dah habis. Sekarang tengah khutbah. Gi la dengar dari tak dapat apa-apa."

Sampai rumah aku terus pekena lemang, nasik impit, rendang, kari daging, paru masak hitam dengan nescafe. Nikmat. Tengah aku layan sandar-sandar badan kat dinding Atan plak call. "Amir, aku lapar." Peh... "Mai la rumah aku makan." Atan datang dengan Azrol. Aku dah pesan kat mak jangan bawak keluar nasik impit. Kuah kacang tu sedap sangat. nanti diorang bagi abis. Aku perasan diorang makan banyak. Selesai makan layan sembang plak. Aku tunggu je bila diorang nak balik. Sebab aku dah mula rasa mengantuk. Mungkin diorang perasan hint aku bagi atau diorang sendiri tersedar yang diorang dah lama sangat kat rumah aku, diorang pun balik. Aku menarik nafas lega. Aku terus masuk bilik tido. Dalam setengah jam macam tu tiba-tiba Eju plak datang... Masa tu aku tengok mak tak ada keluar gi mana ntah. Jadi takda la orang nak serve makan kat Eju. Aku bukan taknak, tapi tempat letak gula pun aku tak tau kat mana. Lagi pun aku malas. Aku terus keluar gi kat Eju. Sebelum sempat dia ajak diri sendiri masuk rumah aku, aku terus ajak dia gi rumah Jack. "Hang gi rumah Jack dulu kang aku sampai." Eju macam terpinga-pinga dan terus gi rumah Jack tanpa kata-kata. Aku senyum puas. Kesian Eju. Aku masuk dalam baring balik sampai rasa bersalah. Terus aku pun gi rumah Jack.


*bersambung...

Selasa, 1 November 2011

aku geli.
atau takut barangkali. 
tapi aku gagahi. 
demi kamu senang hati.
aku suap sekali.
dua kali.
aku hadiahkan pula permaidani.
agar dia selesa melingkari.