Rabu, 28 September 2011

WhoamI?

Don't know anything at all 
& who am I to say you love me 
I don't know anything at all 
& who am I to say you need me

Selasa, 27 September 2011

Rahsia

 Aku mengintai sejenak ke jendela rumah pangsaku. Kelihatan lelaki tua berlari seakan berjalan meniti usia tuanya, seorang kanak-kanak lelaki senyap bersila di padang permainan, lelaki muda segak bertali leher pulang dari kerja pejabat barangkali dan gadis-gadis kilang beruniform biru tua senyum berbual. Semua nampak normal. Nampak biasa. Tiada apa yang pelik. Masih seperti semalam yang aku lihat.
 Walau apa pun, mereka-mereka yang aku lihat berkongsi satu benda. Masing-masing ada rahsia yang mereka simpan. Masing-masing ada perkara yang tak mahu diceritakan. Harus diakui realiti dunia penuh dengan rahsia dan misteri. Tak mungkin dapat dirungkai habis walau sedalam mana lubang digali.
 Hmm... baiklah... pakcik tua tadi sebenarnya ketua samseng yang sudah hidup senang dengan downline yang aktif, kanak-kanak lelaki itu sedang asyik makan semut seorang diri, lelaki muda segak tadi miliki skandal dengan bosnya seorang encik, dan gadis-gadis kilang itu sebenarnya pelacur di malam hari.
 Sudah tentu aku bergurau bukan? Mana aku tahu apa rahsia yang mereka semua simpan. Mana mungkin aku boleh menuduh itu ini, bersangka buruk, meneka tanpa alasan atau sebab. Aku tak kenal mereka. Ya, walaupun aku kenal mereka, mana mungkin rahsia yang berat-berat aku boleh tahu. Ungkapan ‘tiada rahsia antara kita’... cit podah...
 Ada satu pengajaran yang amat sukar untuk difahami. Walaubagaimana teruk kau berusaha, kau tak akan dapat tahu sepenuhnya tentang seseorang yang kau rapat atau sayangi. Walau kau menjalani hidup bersama, walau kau mengembara ke hujung dunia bersama, malah walau kau terpaksa berdepan mati bersama-sama sekalipun, tetap akan ada rahsia antara kau dan dia.
 Ketika aku menulis ini, aku teringat seorang kenalanku. Sesorang yang pada aku penuh misteri. Matanya menyimpan seribu rahsia. Gayanya terukir sejuta maksud... ya... aku lebih-lebih. Kerna pada aku dia penuh dengan sesuatu yang tak dapat dirungkai. Setiap kali dia bercerita mesti ada benda baru yang tak dapat diagak. Aku mahu memahaminya. Bukan kerna aku mahukan dia, aku hanya mahu... aahh.. sudahlah... apa-apa pun, aku tahu dia ada satu rahsia yang dia cuba sembunyikan... rahsia yang cukup kuat untuk memusnahkan segalanya...
 Berdebar bukan? Jangan risau. Semuanyanya masih rahsia. Sehingga noktah terakhir ini pun ia tetap kekal rahsia.


Isnin, 26 September 2011

Andy anak polis


 Jam menunjukkan pukul tiga setengah pagi. Malam itu saja sudah 18 batang sigar dijamah Andy. Berita jam lapan tadi betul-betul membuatkan jantung Andy bergetar lain macam. Padahal dia sudah lali dengan kes-kes jenayah tipikal bodoh penjahat Malaya. Senang hati polis Malaya berkelulusan stp seperti abahnya. Kes langsung tak iras csi. Apa ada hal.

 “Mana abah ni...dah lewat ni...” Bisik hati kecil Andy.

 Kali ini sigar yang ke-19 dibakar. Setiap hembusan dihayati penuh peduli. Masih risau macam tadi. Siaran tv mula menayangkan sitkom Senario klasik. Lawak yang lawak pun Andy susah mahu ketawa. Inikan lawak yang dah tak lawak. Ditambah dengan mood risaunya, macam celaka jadinya.

 “Dah pukul empat lebih kot...apa teruk sangat abah kerja ni.” Andy makin risau.

 KRINGG!!!

 “Hello Abah.” Jawap Andy lega menerima panggilan abah.
 “Abah dah nak dekat sampai rumah! Cepat bukak pagar!” Arah abah tegas.
 “Bukak pagar?” Soal Andy sedikit pelik. Sebelum ni pandai je masuk rumah sendiri.
 “Bukak cepat!!!” Tengking abah.
 “Okay! Okay!.” Andy patuh.

 Andy bingkas keluar rumah. Menanti abah pulang diluar rumah. Sayup kedengaran bunyi hon kereta. Makin lama makin kuat. Abah terus meluncur masuk ke ruang parkir tergesa-gesa.

 “Siapa ni abah?” Soal Andy.
 Seorang lelaki bergari keluar dari pintu belah penumpang.
 “Balai dah tutup. Terpaksa tumpangkan penyamun ni kat rumah kita malam ni.” Jawap abah selamba.



Biar apa pun perspektif liar terhadap polis, saya tetap bangga berketurunan polis. 

Airport dan Padang Bola

Aku terlepas nak bye-bye orang kat airport sebab join member main bola kat padang sebelah airport. Macam mana boleh ada padang bola sebelah airport. Tercungap-cungap aku lari pergi airport nak kejar orang tu. But aku still terlepas. Tak apa. Ini mimpi. Lepas ni aku kena tunggu orang tu berlepas naik flight dulu. Then baru pergi join member main bola kat padang bola sebelah airport.

Ahad, 25 September 2011

Hakcum!!!

klmelakaklipohklDEMAMklkedahkl

Sabtu, 24 September 2011

Pohon

Ya Allah ya tuhanku. Berikanlah aku, keluargaku, kekasihku, sahabat serta seluruh kenalanku  kekuatan dalam menempuh hari-hari yang mendatang. Amin.

Jumaat, 23 September 2011

Imissyou

cinta dua ribut

semakin kuat kau meniup,
semakin hebat kau menghembus,
dan semakin deras kau menghempas,
dia akan tetap kekal berpusar pada paksinya.
kerna harus sedar cinta tak semestinya mengaku cinta.
pertembungan ribut kau dan dia, bisa menenggelamkan dunia.

Rabu, 21 September 2011

Itu je?

 "Kiki, awak okay?"
 "Tak... Saya masih tak okay Lala..."
 "Bila awak nak okay ni?"
 "Bila... Saya dah tak ada kat dunia ni lagi kot..."
 "Jangan la macam tu..."
 "Kenapa?"
 ".........."
 "Saya dapat rasa yang saya dah tak lama..."
 "Owh..."
 "Owh je?"
 "Abis tu?"
 ".........."

Sakit

 Pagi di Kuala Lumpur. Andy melangkah keluar rumah dalam mood suram. Ya, rutin yang sama seperti hari-hari bekerja sebelumnya. Dia sugul melihat semalam yang dilaluinya. Mempersoalkan mengapa mesti ada perasaan yang babi dalam hidup. Walau dia sedar pasang dan surut itu perkara normal. Lumrah dunia.
 Andy berkeras mahukan hidup yang sempurna. Dia mahukan cinta yang sempurna. Dia mahukan persahabatan yang sempurna. Juga poket yang sempurna. Dia cuba kearah itu. Dia struggle ke arah itu. Dari berlari, berjalan, merangkak dan sekarang mengesot. Penat, letih, sengsara. Penuh luka kering, basah, kering dan basah semula. Namun, semuanya sudah tertulis. Harus bersedia bila dan waktu pelangi menjelma, bila dan waktu guruh berdentum. Dan serangan Taufan sangat hebat kesannya. 




Bermimpi dengan hati yang patah

Selasa, 20 September 2011

Tuah dan Jebat kembali beraksi (short yang gagal)

 Tuah mengamati bait-bait lirik lagu penuh teliti. Melodi lagu dipetik Jebat mendayu-dayu. Tenang memahami dan menjiwai.
 “Kali ini kita duet Tuah. Kita kasi aummm dunia sekali lagi! Hahaha.” Kata Jebat sambil ketawa buat-buat.
 “Tak lepas Jebat... tak lepas...” Kata Tuah.
 “Apa yang tak lepas?” Soal Jebat.
 “Kau tahu lah kondisi aku sekarang macam mana. Bukan macam dulu. 20 harkat pun selamba.” Terang Tuah dengan nada hampa.
 “Come on Tuah... Kau bagitahu aku apa yang kau nak tuk bagi lepas? Kit kat?” Soal Jebat membantu.
 “Hmm...” Keluh Tuah tanpa jawapan.
 Penglibatan Tuah dalam dunia kegelapan betul-betul memberi impak dalam kerjaya seninya. Sayang... Kalau dulu lagu Kekasih Datang Dan Pergi berjaya membawanya ke persada dunia, kini sisi gelapnya kerap terpampar dalam akhbar.
 “Jebat, aku dah gagal dalam hidup. Aku gagal dalam segalanya. Aku tak mampu lagi meneruskan perjuangan seni ini... aku malu...” Luah Tuah menitiskan air mata jantan.
 “Setiap yang berlaku ada hikmahnya. Peminat masih sayangkan kau. Kau ada soul. Kau satu dalam sejuta. Kau kena ingat tu.” Kata Jebat memberi semangat.
 “Hmm... Lihat kau, Teja, Lanang, Mamat, berdato’ Tun bagai... aku?” Kata Tuah bersoal.
 Kali ini Tuah teresak-esak. Kesalnya ditambah dengan cemburu kepada rakan-rakan seperjuangannya yang lain. Dia antara yang terawal dalam dunia seni ini. Skil lakonan kayunya juga membuatkan Azahra tampak terer berlakon. Walhal, hanya bajet bagus dalam Akademi Fantaria.
 “Gelaran itu semua tak penting Tuah... kau tengok Dato’ Kilau? Siapa tu? Apa gelek maut dia menyumbang pada gelaran itu? Itu semua tak penting. Yang penting effort kau. Kau dah sedar dan masih belum terlambat.” Kata Jebat lagi memberi semangat. Kali ini diselit perli membunuh.
 “Tapi Jebat aku tak mampu. Sudah sekian lama aku bergelumang dengan ini. Ia dah jadi darah daging aku...” Lagi kata dari Tuah mempertahankan yang salah.
 “Sedangkan aku yang kau anggap saudara sanggup kau korbankan dalam hikayat sebenar Tuah... adakah aku lebih hina dari najis itu?” Soal Jebat kesal dengan kenyataan Tuah.
 “Maafkan aku... maafkan aku...” Tuah mula membuka minda.
 “Tak perlu meminta maaf padaku Tuah. Memang sifatku membela sahabat. Biar pemimpin negara sekalipun sanggup aku persoalkan.” Jebat terkenang pernah dia dikecam hebat akibat menyiapakan pemimpin nombor satu negara satu ketika dulu.
 “Hmm... baiklah... aku akan tinggalkan benda terlarang ini Jebat! Aku akan!” Laung Tuah penuh bersemangat. Senyuman kembali terukir dibibir Tuah.
 Mereka berpelukan seketika. Memang gandingan mereka berdua mampu menggoncangkan dunia mainstream tanah air. Dua nama besar yang tak hanyut ditengelami ombak ganas indie...
 “Yang halus yang tulus... Yang mulus yang kudus... Yang halus yang tulus... ya haaa... Yang mulus yang kudus!!!...”


Jumaat, 16 September 2011

Amik mood menulis

 Othman melangkah keluar rumah dalam mood teruja. Ya, kekasih yang dirinduinya menunjukkan reaksi positif. Seakan saling merindui. Ini sesuatu yang indah buat pencinta-pecinta.
 “Peah, awak free kan esok?” soal Othman on call.
 “Yup, saya free. Rindu awak.” Jawap Peah.

Hsgdhagsfhsgfhdgfashgfhjgfakhgfahfgdfhdgshfgasfhgasfhgkfhdsgfshfkgashfgdshfdgfdhgfadshfgdfhdgfdhfgasfhgahfghfaglfadhuewgfdfgdhsfbgdshfgdhfgsdhfgdshfgadshfgashfgasdhfsahfgsdfhgdasfhgsfahgsdfhfgdashgfsadhfgdhbdhcdbhdgfdhcbdhcbdchcbdshcbdhcbdhcbdhcd……………

 “Awak tipu saya? berhenti belakon. Saya tak paksa...”

Okay sambung nanti. Takde idea plak.

Smile

Okay..

Khamis, 15 September 2011

Belajar

bumi, terbentang tanpa sempadan.
menjalar langkah tanpa noktah.
mana mungkin berakhir langkah,
selagi roh mendiami jasad.

disitu kita lihat, betapa penting langkah diatur,
agar sempurna perjalanan hidup,
agar teratur segala kehendak.

haih... sukarnya mahu mengagak...
sukarnya menjejak tanah...
sukarnya berjalan lurus...
tersadung mohon ampun, terlangkah mohon maaf...
kerna aku manusia biasa,
kekal belajar, bertaktih sampai senja.

bila mana aku riak berlari,
tegur agar aku sedar diri.
siapa-siapa... tegur sahaja biarpun kau hanya pucuk muda.

Selasa, 13 September 2011

I don't mind spending everyday
Out on your corner in the pouring rain
Look for the girl with the broken smile
Ask her if she wants to stay awhile
And she will be loved
She will be loved

Isnin, 12 September 2011

ifyouwantme

are you really here or am I dreaming
I can't tell dreams from truth
for it's been so long since I have seen you
I can hardly remember your face anymore
when I get really lonely and distance cause only silence
I think of you smiling with pride in your eyes a lover that sigh

Ahad, 11 September 2011

Warna aku kau sama

kau cantik merah jambu
aku malap warna kelabu
kau putih urat kehijauan
aku gelap urat coklat
kau hijau nampak muda
aku kekuningan kedut segala
kau biru tenang damai
aku jingga suram kusam

kau terluka darah merah
aku terluka darah...merah

Sabtu, 10 September 2011

Ribut-Ribut

Ketawa dan ketawa.
Sempurna tawanya.
Cukup sempurna.

Lemau dan tidur.
Selamat malam.
Jumpa esok ya?
Tenang hadapi lusa ya?
Oh ya, juga harap tenang hadapi masa depan ya?
Jangan kuatir, Tuhan ada.

p/s: Tak perlu faham.

Jumaat, 9 September 2011

Manusia


berjalan selentik itik,
berlari sederas kuda,
melompat seanggun katak,
merangkak segaya harimau,
mengesot selembut siput,
menjalar selincah ular.
binatang. sempurna. tiada cacat-cela.
bukan mahu dibinatangkan,
tapi kagum dengan ciptaan.
syukur punya akal,
sedar diri bukan tuhan.

Khamis, 8 September 2011

berhentilah menangis

jangan menangis bertenanglah
peganglah tanganku dan digenggam erat
ku melindungi dari apa yang datang
berhentilah menangis

tubuh kecil bertenaga
dalam dakapanku kau tenang dan lena
pertalian kita tak akan terputus
berhentilah menangis

Rabu, 7 September 2011

Imaginasi Merah


 Disebalik tirai jendela terlihat satu tubuh serba merah. Rambutnya, bibirnya, bahkan pakaiannya. Kaku, membatu agak lama. Hanya merah yang tergambar dalam persoalan mata.

  Apa yang difikirkannya?
  Merah.
  Apa yang dibuatnya?
  Merah.
  Apa…?
  Merah.
  Kenapa…?
  Merah.

 Tubuh itu memerahkan persekitaran. Memaksa sesiapa terpandang tercalit warna merah.

  Marah?
  Berani?
  Garang?
  Cinta?
  Nafsu?

  Ahhh.. Penuh tafsiran merah dibuatnya. Memang niat menggoda atau tarikan merah semulajadi? Ya, memang menjadi. Terpancut darah merah keluar dari rongga sang pemerhati. Kala ciuman terbangnya singgah dipipi. Babi. Aku tewas lagi.

Selasa, 6 September 2011

Afiqah Tarmizi

Hidup ini penuh kejutan. Itu datang, ini datang. Bila fikir-fikir balik, apa yang berlaku hadir dari apa yang kita susun. Even sebenarnya Tuhan yang atur untuk kita. Jangan terlalu leka dengan benda lain. Kena hirau bayang kita yang sentiasa setia disisi setiap masa. Sayang.. Kita pasti bersama. Kerna aku pasti engkau yang utama. Ya.. Engkau Nur Afiqah Tarmizi.

Thousand



relaku menunggumu seribu tahun lama lagi
tapi benarkah hidup aku akan selama ini
biar berputar utara selatan ku tak putus harapan
sedia setia


relaku mengejarmu seribu batu jauh lagi
tapi benarkah kaki ku-kan tahan sepanjang jalan ini
biar membisu burung bersiulan terlelah gelombang lautan
ku masih setia


adakah engkau yakin… ini cinta
adakah engkau pasti… ini untuk selama-lamanya
Yea.. I do what I want. Everything that possible. And... I miss that word.

Sabtu, 3 September 2011

Amukan Berirama

disaat taufan mengamuk di selatan, 
beliung chaos berpusar di utara. 
disaat taufan merenjis tangisan, 
beliung menhambur kata-kata dosa.
berharap bersatu beliung dan taufan,
agar terlerai simpulan suka dan duka.
maka terhapus sendu didada,
yang tegar bermain dijiwa.
beliung dan taufan,
punya cinta yang
berirama.
.......
....

Marah!!!

Sejak akhir-akhir ni aku kerap marah-marah!!!. Tak puas hati dan apa sahaja yang ntah apa-apa!!!. Ya, aku marah tanpa sebab pun ada!!!. Jaga!!!. Aku bukan betul-betul senyum!!!. Aku tengah marah!!!. 
!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!