Isnin, 29 Ogos 2011

Hati yang aku bagi adalah cinta. Bukan sekadar belon merah. Jaga. Jangan biar ia pecah terlalu awal. Kerna cinta itu suci dan terlalu abstrak untuk dirungkai.

Jumaat, 26 Ogos 2011

Jumper

Sekiranya kekasih saya minta saya berada di kutub, saya akan akan mulakan langkah saya sekarang. Kerna saya ikhlas dengan cinta saya. Tak mustahil bagi saya untuk berada di mana-mana inci dunia ini. Ya.. Saya maksudkan ini.

Rabu, 24 Ogos 2011

Sembunyi

.Selamanya.awak cintakan akan tetap saya, ini selepas terjadi yang pun apa Walau. berkata untuk lain sebab beberapa dan malu Cuma. bersua kita kali pertama sejak timbul ini Perasaan. hati dari Ini. Betul. awak cintakan Saya

Selasa, 23 Ogos 2011

Rindu



Guna medium ni tuk bagitahu betapa rindunya aku pada kekasih.

Sabtu, 20 Ogos 2011

Feel

Bila kau nak kan sesuatu, kau kena berusaha dapatkan. Cuba.. Mana tahu kan.. Kau tahu apa kau buat.. Dunia boleh jadi apa saja.. Kalau perlu berlaku kejam, teruskan. Asal hati kau puas.. Asal hati kau menang..

Jumaat, 19 Ogos 2011

Sakit

Rindu kekasih

Rabu, 17 Ogos 2011

Sleep

Playlist

Senyum

Aku okay.
Serius okay.
Tengok aku senyum.
Nanti aku hantar belon merah tu..
Promise.
Kau jangan sedih.

Selamat Tinggal Musim Panas

 "Jin Hyun, walaupun kenangan ini benar-benar untuk semusim, tapi aku tetap nak bagi tahu satu benda ni. Aku tetap 'kurang daripada tiga' kat kau. Sampai bila-bila."
 Jin Hyun senyum. Dia tahu benda ini tak akan kemana. Dia cuma menanti kata putus. Kata putus yang tak mungkin dilafaskan Han Rae. Han Rae terlanjur dengan cinta terlarangnya. Permainan yang disangkakan menang sebenarnya adalah kekalahan. 
 Han Rae kini dalam dilema. Dia tak mahu melihat gadis yang dicintainya semakin terseksa. Dia sedar cinta ini perlu dihentikan. Dia tidak minta untuk ini. Ini soal perasaan. Perasaan cinta yang tak boleh ditolak. Namun dia akur..

 Cinta tidak semestinya mesti mengaku cinta. Tanpa kata-kata pun cinta adalah cinta. Cinta adalah pengorbanan. Pengorbanan untuk kebahagiaan orang lain. Dengan mengorbankan kebahagiaan diri sendiri.

 "Hope kau happy lepas ni. Apa-apa pun, apa aku rasa untuk kau real, jujur and ain't no bullshit. The kiss that we share, that was love, ain't no lust. So thanks. Thanks for making me happy even just for awhile. Thanks for making me feel like I have something to hold on even for a f-cking while. Thanks for bringing me to Ikea and eat pulut with me. Thanks for all and nothing at all. And thanks for making me cry."
 Han Rae tersentak dengan kata-kata Jin Hyun. Dia benar-benar melukakan Jin Hyun. 
 Han Rae pergi membawa diri. Dan berharap kepulangannya suatu hari nanti akan disambut dengan salam perkenalan baru. Seakan yang pernah berlaku sebelum ini sekadar mimpi. Mimpi yang macam mati.
 "Jin Hyun, aku janji kau adalah kekasih aku untuk kelahiran yang akan datang."

Isnin, 15 Ogos 2011

Sembang dengan hati

"Rocky, awak tak boleh macam ni."
"Saya tak minta semua ni jadi."
"Tapi awak boleh cuba elak kan?"
"Ya, tapi macam mana?"
"Cuba jauhkan diri dari semua ni?"
"Ya saya terfikir satu cara."
"Apa?"
"Mati."

Khamis, 11 Ogos 2011

Lampu Lip Lap


Masa di Ipoh dulu, rumah aku antara yang terawal terlibat dalam scene lampu lil lap menjelang Ramadhan. Berebut nak jadi tukang on switch lepas berbuka.

Hari ni aku berbuka di rumah kakak aku. Juga ada lampu lip lap. Dalam tak sedar, air mata aku bergelinang. Masa begitu pantas berlalu. Dunia begitu ligat berputar. 

Dan aku akan pastikan, scene lampu lip lap ni akan kekal hingga ke anak cucu.

Selasa, 9 Ogos 2011

Angin

Satu angin dari lautan, satu angin dari daratan.
Bertiup dari arah bertentangan.
Satu pusaran angin, satu puting beliung.
Bolehkah jadi kenyataan?


Isnin, 8 Ogos 2011

Kenangan Semusim

Han Rae dan Ji Hyun asyik dengan aksi 500 Days of Summer di Ikea. Sibuk dengan aksi pasangan suami isteri, berangan dengan katil baby idaman. Mereka leka. Lupa dengan realiti dunia luar.
"Ah, dah nak masuk waktu makan. Cepat!"
Di meja makan, Ji Hyun galak ketawakan Han Rae apabila makanan yang dipesan didalam menu rupa-rupanya hidangan pulut kuning.
"Hahaha.."
"Jom! dah lewat."
"Jom!"
"Bang, tak bayar lagi?"
"Hah?"
"Hahaha.."
Masa mencemburui dunia. Didalam rungut mencaci masa, kenderaan yang diparkir entah kemana. Penat mencari berbaur indah.
"Hahaha.."
Ji Hyun harus pulang. Ini bukan halamannya. Kenangan bersama Han Rae hanya sementara. Mungkinkah ada lagi?. Mereka senyap diruang terminal menunggu lapangan terbang.
"Han Rae, kenapa kau mahu rahsiakan perjumpaan ini?"
"Entah, aku pun tak tahu. Kau?"
"Entah, aku pun tak tahu."
Mereka senyum antara satu sama lain. Masing-masing saling meneka fikiran.
"Terima kasih untuk hari ini Han Rae. Kenyang dan gembira. Haha.."
"Ok."
"Ok je?"
Han Rae membalas pertanyaan dengan senyuman. Dan yang tersirat biarlah tersirat.
"Bye Ji Hyun.."
Pandangan kapal terbang berlalu semakin samar dan hilang bersama kenangan seketika yang indah. Kenangan yang tak mampu dikongsi, diluah mahu pun dicoret. Ia hanya untuk semusim.

Ahad, 7 Ogos 2011

Hati

Kalau tuhan turunkan ku ilmu menyembuh,
akan aku sembuhkan segala termasuk hati.
Kerna hati luka mampu kacaukan dunia.
Kerna hati berpenyakit  bisa rosakan jiwa.

Sabtu, 6 Ogos 2011

Senyap

Baiklah. Tak mahu peduli. Terasa. Bye.

Dilema Rozaime

"Abangg nak kawen.."
"Sabar.."
"Abangg nak kawen.."
"Ye.. Sabar.."
"Abangggg nak kawenn.."
"Yelah. Jom."
Rozaime memang sayangkan Senah. Senah anak ketua kampung yang rupawan. Sedikit gedik tak mengapa. Menjadi pujaan pemuda-pemuda kampung. Tuah pada Rozaime. Berjaya menambat hati Senah. Dengan cara helah penuh musibah.
Rozaime sebenarnya bukanlah saudagar di bandar. Rozaime sekadar tukang potostat, penjual beger, pengawal keselamatan dan pemuzik jalanan. Jika digabung pekerjaan sambilan kurang tidur itu, makan, sewa rumah, kereta memang takda hal.
"Huh, berdebar plak. Sempat atau tidak."

Tet!!!Tet!!!
"Abang, ayah dah jodohkan Senah dengan Remy anak Pak Borhan. Abang lambat. Ayah nak yang terbaik tuk Senah. Senah pun nak yang terbaik."
Balas.
"Tapi abang saudagar.."
Tet!!!Tet!!!
"Remy waris tanah berhektar dan Proton Inspira."
Balas.
"Ok.."

Rozaime akur kini. Sedar paras tinggi bukan selari. Penipuan kata harus dibukti. Bukan dengan bicara janji.

Jumaat, 5 Ogos 2011

Dunia

Dunia tak pernah jemu membagi adil.
Setiap apa yang tersurat pasti bermaksud.
Ya, kau miliki keluarga poranda,
kau pula daif,
kau pula bodoh dan tersisih,
dan kau kau kau?
Juga dirundung ketidakadilan dunia?


Dalam luas pena melangkah,
adakala tersadung mencari kata.
Dalam petah mulut bicara,
adakala kelu mencari makna.

Haha..fikirkan sikit tentang yang adil.
Yang mana kau seronok hilang akal kelmarin.
Yang mana kau idam bakal genggam kelak.
Yang mana kau Yes Ahh Yes Ahh tadi.

Rilek, kita gaul bagi sebati.
Rilek kita layan dunia ini.
Rilek kita mintak petunjuk Ilahi.
Agar tersurat pendam tersirat yang menjadi.

Khamis, 4 Ogos 2011

Koneksi Liar #1

Zine ni mengisahkan seorang mamat yang mempersoalkan tentang benda-benda tak best yang berlaku pada hidup dia. Kenapa? mengapa? Haa.. Itu diari hidup dia. Jadi dalam dia merempuh benda-benda tak best tu, dia dapat merungkai benda-benda yang best. Dimana sebenarnya dunia ni balance. Tuhan maha adil. Aku ada dengan dia masa dia start tulis zine ni, sampai la dia cilok pen aku sebab pen dia abis dakwat. Apa-apa pun, aku rasa mamat yang nama Amir Fazel teman dia dalam cerita ni baik. Mesti dia hensem.

Akhir kata,
Seyn will fucking around like usual. To all idiot bastards, silly assholes, bloody cocksuckers, pig wannabe, bad lovers, fucking stabbers, which you might call me too as one of them but what the hell i care right now, FUCK OFF AND DIE!
Ni Seyn punya ayat. Aku tak pandai mencarut. Bagitahu aku kalau nak beli.

Selasa, 2 Ogos 2011

Taubuat

Semalam,
dosa semalam, taik semalam, muntah semalam, benda-benda jijik semalam,
Aku belum cuci..

Hari ini,
Aku berak lagi, berdosa lagi, kencing! kencing! tambah dosa!

Esok,
Aku mati.